Pangkalan Rahasia Kapal Selam Nuklir China Ini Momok bagi Laut China Selatan

loading...
Pangkalan Rahasia Kapal Selam Nuklir China Ini Momok bagi Laut China Selatan
Pangkalan bawah tanah rahasia di Pulau Hainan yang jadi markas kapal selam tempur bertenaga nuklir China. Foto/Planet Labs Inc
A+ A-
BEIJING - Sebuah pangkalan militer rahasia di Hainan, China, sempat membingungkan para analis pertahanan karena dibangun di bawah tanah di sisi gunung. Teka-teki fungsi pangkalan itu terungkap setelah citra satelit menunjukkan kapal selam bertenaga nuklir meluncur keluar.

Pangkalan militer rahasia ini memberi petunjuk sejauh mana ambisi militer China dan betapa bahayanya jika konflik di Laut China Selatan pecah. Pulau Hainan tidak jauh dari kawasan sengketa Laut China Selatan.

Hanya beberapa piksel pada foto satelit observasi Bumi tingkat komersial, itu menggambarkan bagian dari Pulau Hainan—sebuah daratan seluas 35.400 km persegi yang secara strategis signifikan di lepas pantai selatan China.

Itu adalah lokasi pangkalan Angkatan Laut utama Beijing—sebagian besar tersembunyi di bungker yang dibangun jauh di bawah pegunungan. Apa yang ditangkap satelit adalah dua kapal tunda yang menggerakkan kapal selam penyerang bertenaga nuklir keluar dari terowongan yang disamarkan.

Foto tertanggal 18 Agustus, dari layanan satelit komersial Photo Labs, telah dipublikasikan oleh Radio Free Asia (RFA)—penyiar internasional yang didanai pemerintah Amerika Serikat (AS) yang berbasis di Washington D.C. (Baca: Situasi Laut China Selatan Menegangkan, Malaysia Tembak Mati Nelayan Vietnam)



Jurnalis Drake Long dari RFA mengidentifikasi kapal selam itu sebagai salah satu dari enam kapal selam serang kelas Shang modern Tipe 093 China. Misi mereka adalah berburu dan membunuh kapal selam dan kapal perang lainnya.

"Mengingat lubang sempit terowongan, Anda hanya meminta masalah agar kapal selam meninggalkan terowongan dengan kekuatannya sendiri," kata pensiunan Kapten Angkatan Laut AS Christopher Carlson. "Kebanyakan orang tidak menyadari kapal selam bermanuver seperti babi di permukaan.”

Menurut laporan RFA, adegan keluarnya kapal tempur bertenaga nuklir tersebut mengisyaratkan bagaimana p.

Pangkalan Angkatan Laut Yulin di Pulau Hainan biasanya menjadi sarang aktivitas kapal selam. Gambar terbaru di Google Maps, misalnya, menunjukkan tiga kapal selam—dua pembawa rudal balistik dan satu jenis serangan yang lebih kecil—diikat di dermaga terbuka.

“Semua kapal selam China lainnya yang biasanya ditempatkan di sini tidak terlihat—bertanya-tanya ke mana mereka pergi,” tulis Long, yang bingung dengan temuan citra satelit tersebut, seperti dikutip news.com.au, Senin (24/8/2020).



Apa yang sedang atau tidak terjadi di Pangkalan Angkatan Laut Yulin di Pulau Hainan sangatlah penting bagi semua negara yang terlibat dengan pernyataan kepemilikan Beijing atas Laut China Selatan.

Pesawat pengintai AS, beberapa diyakini membawa radar pencitraan canggih, telah diamati beroperasi di daerah itu dalam beberapa pekan terakhir.

Namun, ketika sengketa wilayah melanda Laut China Selatan, tidak ada yang mempertanyakan kepemilikan Pulau Hainan. Di sini, China dapat mengumpulkan pasukannya tanpa risiko insiden diplomatik.

Terletak di ujung barat laut Laut China Selatan, fasilitas Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) yang luas adalah kunci bagi Beijing untuk menegakkan klaimnya yang luas dan sewenang-wenang.

Pulau itu dekat dengan Kepulauan Paracel yang direbut China dari Vietnam dalam perang singkat tahun 1974.

Sekitar titik tengah antara pulau yang diklaim Vietnam, Malaysia, dan Filipina yang jaraknya 1.150 km dari Pulau Hainan adalah benteng pulau buatan di Kepulauan Spratly.

Pulau Natuna, lokasi yang pernah jadi bentrokan antara pihak Indonesia dan China awal tahun ini, berjarak 1.750 km dari Hainan.

Gambar satelit open source yang diambil selama dua dekade terakhir mengungkapkan Pulau Hainan telah dibentengi dengan kuat pada waktu itu.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top