alexametrics

AS Jerat Assange dengan 17 Dakwaan Spionase

loading...
AS Jerat Assange dengan 17 Dakwaan Spionase
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
WASHINGTON - Juri federal Amerika Serikat (AS) telah mengumumkan 17 dakwaan tambahan di bawah Undang-undang Spionase terhadap pemilik situs whistleblower, Julian Assange. Assange sendiri saat ini berada di penjara Inggris, menunggu sidang ekstradisi.

Dakwaan baru, yang dipublikasikan pada hari Kamis waktu setempat, berkaitan dengan dokumen-dokumen AS yang diterbitkan WikiLeaks pada tahun 2010. Dakwaan itu menuduh Assange mengungkapkan nama-nama individu yang bekerja dengan pemerintah AS, sehingga membahayakan nyawa mereka.

"Pengganti surat dakwaan menuduh bahwa Assange terlibat dengan Chelsea Manning, seorang mantan analis intelijen di Angkatan Darat AS, dalam secara tidak sah memperoleh dan mengungkapkan dokumen rahasia yang berkaitan dengan pertahanan nasional," kata Departemen Kehakiman AS dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Russia Today, Jumat (24/5/2019).



“Departemen nyikapi dengan serius peran jurnalis dalam demokrasi kita dan kami berterima kasih untuk itu. Itu belum dan tidak pernah menjadi kebijakan departemen untuk menargetkan mereka untuk pelaporan. Tapi Julian Assange bukan jurnalis," kata John Demers, kepala Divisi Keamanan Nasional Departemen Kehakiman AS.

Tuduhan baru itu memperluas tuduhan tunggal konspirasi untuk meretas ke komputer pemerintah AS, yang diumumkan pada bulan Maret, sebelum penangkapan Assange di London. Ia menghadapi 10 tahun penjara atas setiap dakwaan, lebih tinggi dari lima dakwaan lain sebelumnya, jika terbukti bersalah.

Chelsea Manning, mantan prajurit Angkatan Darat AS yang menyediakan dokumen Departemen Luar Negeri dan dokumen militer, dipanggil oleh dewan juri federal di Virginia tetapi menolak untuk memberikan kesaksian. Dia saat ini di penjara, menghadapi kurungan tak terbatas karena penghinaan terhadap pengadilan. Tidak ada indikasi Manning dengan cara apa pun terlibat dengan tuduhan baru.

Baca juga: Tolak Bersaksi Soal WikiLeaks, Chelsea Manning Kembali Dipenjara

Assange menghabiskan hampir tujuh tahun di kedutaan Ekuador di London, tempat ia mencari perlindungan pada tahun 2012 dengan keyakinan bahwa tuduhan penyerangan seksual yang dilakukan terhadapnya di Swedia akan menjadi alasan untuk membuatnya ditahan dan diekstradisi ke AS. Setelah pemerintah baru Ekuador dilaporkan membuat kesepakatan dengan AS, suaka itu dicabut dan polisi Inggris menangkapnya dari kedutaan pada bulan April.

Ekuador juga telah mengambil semua barang pribadi Assange dan dilaporkan akan menyerahkannya ke AS, menolak permintaan oleh pengacaranya atau staf WikiLeaks untuk mengambilnya.

Assange saat ini berada di penjara Belmarsh crown di luar London, menjalani hukuman penjara 50 bulan karena melanggar jaminan Inggris dengan mencari suaka di Ekuador, dan menunggu sidang tentang permintaan ekstradisi AS. Sementara itu, jaksa Swedia berbicara tentang menghidupkan kembali dakwaan penyerangan seksual terhadap Assange, berdasarkan pada klaim bahwa ia melakukan hubungan seksual konsensual tetapi tidak dilindungi dengan dua wanita pada tahun 2010.

Baik dakwaan asli maupun dakwaan terbaru memperluas tuduhan terhadap Assange dengan cara apa pun terkait dengan tuduhan bahwa WikiLeaks bertindak sebagai "proxy Rusia" selama pemilu presiden AS 2016, dengan menerbitkan email pribadi dari ketua kampanye Hillary Clinton John Podesta. Penasihat khusus penyelidik Robert Mueller tidak pernah menawarkan untuk mewawancarai Assange sebagai bagian dari penyelidikan mereka dalam dugaan "campur tangan Rusia."
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak