alexametrics

Trump Meminta Kongres untuk Mengganti Uang Taliban

loading...
Trump Meminta Kongres untuk Mengganti Uang Taliban
Taliban telah enam kali melakukan pertemuan dengan AS di Doha, Qatar, membahas penarikan pasukan dari Afghanistan. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, dilaporkan meminta Kongres untuk mengganti uang Taliban yang digunakan untuk biaya menghadiri konferensi perdamaian.

Menurut Subkomite Pemberian DPR tentang Kursi Pertahanan, Pete Visclosky, Departemen Pertahanan meminta Kongres untuk mengganti uang anggota Taliban awal tahun ini untuk biaya yang dikeluarkan saat menghadiri sejumlah negosiasi.

Juru bicara Visclosky, Kevin Spicer mengatakan, uang itu akan digunakan untuk menutupi transportasi, penginapan, makanan, dan persediaan lain-lain.



"Tetapi, permintaan untuk membayar Taliban dengan uang AS ini akan melibatkan ketentuan hukum mengenai dukungan material kepada teroris, operasi ofensif Taliban yang sedang berlangsung terhadap anggota layanan AS, dan kurangnya pengakuan pemerintah Afghanistan atau hak-hak mereka yang berkelanjutan. perempuan di masyarakat Afghanistan," tuturnya seperti dikutip dari Newsweek, Jumat (17/5/2019).

Sebagai gantinya, subkomite menyetujui tagihan pengeluaran pertahanan USD690,2 miliar untuk tahun fiskal 2020 yang secara eksplisit melarang pemerintah untuk mengganti uang Taliban karena menghadiri pertemuan yang tidak termasuk partisipasi anggota pemerintah Afghanistan atau yang membatasi partisipasi perempuan.

Steve Ellis, wakil presiden eksekutif Wajib Pajak untuk Common Sense, mengatakan permintaan dana itu terasa seperti berita utama yang dirobek dari koran satir, The Onion.

"Bahkan jika Anda mengesampingkan bahwa mereka masih melakukan operasi terhadap kepentingan dan sekutu kami, harus membayar seseorang untuk berada di meja mengurangi posisi tawar kami dan menunjukkan kurangnya antusiasme mereka untuk kesepakatan," kata Ellis.

"Saya yakin Taliban akan menginginkan uang tunai apa pun yang kami bersedia berikan kepada mereka, tetapi sepertinya mereka tidak dapat melanjutkan pendanaan perjuangan mereka. Bagaimana kalau menggunakan sebagian uang tunai itu daripada dolar pembayar pajak Amerika," imbuhnya.

Sejak Oktober 2018, Washington telah mengadakan enam pertemuan dengan Taliban di Qatar sebagai bagian dari upayanya mencapai kesepakatan damai dan akhirnya keluar dari Afghanistan, mengakhiri perang terpanjang dalam sejarah AS.

Namun pertemuan itu belum berhasil karena Taliban mengatakan mereka tidak akan menyetujui gencatan senjata sampai semua pasukan asing meninggalkan Afghanistan dan tidak akan menerima pemerintah Afghanistan saat ini.

Taliban, yang pernah menyembunyikan Osama Bin Laden, dianggap sebagai organisasi pemberontak dan dilaporkan menghasilkan sekitar USD800 juta setiap tahun dari perdagangan opium. Kelompok ini memerintah Afghanistan dari tahun 1990-an sampai AS menginvasi negara itu pada tahun 2001.

Pentagon tidak segera menanggapi permintaan komentar terkait hal ini.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak