alexametrics

Bunuh Warga Israel, Rumah Rakyat Palestina Dihancurkan

loading...
Bunuh Warga Israel, Rumah Rakyat Palestina Dihancurkan
Tentara Zionirs menghancurkan rumah warga Palestina, terduga pembunuh dua orang warga Israel. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
RAMALLAH - Tentara Israel pada hari Rabu (24/4/2019) menghancurkan rumah seorang warga Palestina yang dituduh membunuh dua warga Israel di Tepi Barat pada bulan Maret lalu.

Sumber-sumber keamanan Palestina mengatakan bahwa tentara menghancurkan rumah Omar Abu Laila di desa Zawiya, sebelah barat Salfit, dengan mengebomnya dari dalam. Israel menuduh Abu Laila melakukan operasi di dekat pemukiman di Salfit pada 16 Maret yang menewaskan seorang tentara dan seorang rabi.

Tentara Israel sendiri membunuh Abu Leila dalam bentrokan bersenjata setelah mengejarnya selama tiga hari seperti dikutip dari Xinhua, Kamis (25/4/2019).



Tentara Israel telah memutuskan untuk menghancurkan rumah-rumah warga Palestina, yang mereka tuduh melakukan operasi terhadap target-target Israel di Tepi Barat. Palestina menganggap tindakan Israel itu melanggar hukum internasional.

Di sisi lain, 27 warga Palestina terluka dalam bentrokan yang juga pecah pada hari Rabu dengan tentara Israel di kota Nablus.

Menurut tim medis Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina, tujuh orang yang terluka ditembak oleh peluru karet, termasuk dua mengalami cedera kepala, dan mereka dipindahkan ke rumah sakit untuk perawatan medis.

Sekitar 1.500 pemukim memasuki Makam Joseph sebelumnya pada hari itu dengan penjagaan keamanan intensif dari tentara Israel untuk melakukan ritual keagamaan, disertai oleh anggota Knesset dari partai Likud yang berkuasa, menurut sumber-sumber Palestina.

Situs Makam Joseph adalah tujuan bagi ribuan orang Israel di mana mereka mengadakan doa dan ritual keagamaan Yudaisme di makam Nabi Joseph, putra kesebelas Nabi Yakub.

Dalam konteks terkait, Klub Tahanan Palestina melaporkan bahwa tentara Israel menangkap enam warga Palestina selama penggerebekan di Tulkarm dan Betlehem di Tepi Barat.

Tentara Israel hampir setiap hari melakukan penangkapan dan penggerebekan di Tepi Barat sebagai bagian dari perburuan untuk warga Palestina yang disebutnya "dicari," sementara Palestina mengatakan sering aksi itu menyentuh warga sipil.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak