alexametrics

Wartawan Ditembak Mati Saat Kerusuhan Landa Irlandia Utara

loading...
Wartawan Ditembak Mati Saat Kerusuhan Landa Irlandia Utara
Kerusuhan pencah di kota Londonderry, Irlandia Utara. Insert: Lyra McKee, seorang wartawan, tewas ditembak saat kerusuhan. Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
BELFAST - Seorang wartawan yang tidak bertugas tewas ditembak mati saat kerusuhan melanda kota Londonderry, Irlandia Utara, semalam. Pihak kepolisian menyebut tindakan pembunuhan tersebut sebagai serangan teroris.

Kerusuhan meletus di wilayah Creggan, bagian dari kota Londonderry, pada Kamis malam setelah polisi melakukan penggerebegan. Polisi mengatakan mereka berusaha untuk mencegah serangan militan yang direncanakan pada akhir pekan. Setidaknya 50 bom molotov dilemparkan dan dua mobil dibakar.

"Sayangnya pada jam 11 malam, seorang pria bersenjata muncul dan menembakkan sejumlah tembakan ke arah polisi dan seorang wanita muda, Lyra McKee, 29 tahun, terluka dan kemudian meninggal," ujar Kepala Kantor Polisi Irlandia Utara, Asisten Kepala Polisi Mark Hamilton kepada wartawan, seperti dikutip dari Reuters, Jumat (19/4/2019).



Ia mengatakan polisi menganggap insiden itu sebagai serangan teroris dan telah membuka penyelidikan pembunuhan.

“Kami percaya ini adalah tindakan teroris. Kami percaya ini telah dilakukan oleh pembangkan republiken dengan kekerasan,” tambah Hamilton, mengatakan kelompok New IRA yang bertanggung jawab atas beberapa serangan dalam beberapa tahun terakhir, kemungkinan besar berada di balik pembunuhan itu.

McKee sedang menulis sebuah buku tentang lenyapnya kaum muda selama tiga dekade kekerasan sektarian di Irlandia Utara, yang berakhir dengan perjanjian damai Perjanjian Jumat Agung 1998. Ia digambarkan oleh penerbit Faber sebagai bintang jurnalisme investigatif yang sedang naik daun.

Polisi mengatakan mereka tidak percaya dia bekerja pada saat serangan itu.

Seorang jurnalis lokal di lokasi kejadian, Leona O'Neill, menulis di Twitter bahwa setelah wanita itu ditembak dan jatuh di samping Land Rover polisi, petugas membawanya ke rumah sakit, tempat dia meninggal.

Video yang diposting di media sosial menunjukkan kendaraan polisi dilempari dengan apa yang ia katakan adalah puluhan bom molotov, batu bata, botol dan kembang api.

Para pemimpin dua partai politik terbesar di Irlandia Utara, partai nasionalis Irlandia, Sinn Fein, dan Partai Persatuan Demokratik Inggris (DUP), keduanya mengutuk pembunuhan itu.

“Mereka yang membawa senjata ke jalan-jalan kita di tahun 70an, 80an & 90an adalah salah. Ini sama salahnya pada 2019. Tidak ada yang mau kembali,” kata Doster's Arlene Foster di Twitter.

Menteri Negara Inggris untuk Irlandia Utara Karen Bradley mengatakan dia "sangat terkejut dan sedih" dengan kematian McKee.

Ledakan bom mobil dahsyat terjadi di luar gedung pengadilan di Londonderry pada bulan Januari lalu. Peristiwa ini menyoroti ancaman yang masih ditimbulkan oleh kelompok-kelompok militan penentang Kesepakatan Jumat Agung, yang sebelumnya telah melancarkan serangan selama periode Paskah.

Politisi di Irlandia Utara juga telah memperingatkan bahwa rencana Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa dapat merusak perjanjian damai dan setiap infrastruktur perbatasan akan menjadi target bagi kelompok-kelompok militan.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi memimpin delegasi kongres ke kota itu pada Kamis pagi, sebagai bagian dari perjalanan untuk menunjukkan dukungan bagi perjanjian damai yang dibantu para politisi di Washington untuk ditengahi.
(sms,ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak