alexametrics

Trump dan Pompeo Kompak Tolak Batas Waktu yang Diajukan Jong-un

loading...
Trump dan Pompeo Kompak Tolak Batas Waktu yang Diajukan Jong-un
Presiden AS Donald Trump dan Pemimpin Korut Kim Jong-un saat bertemu di Singapura pada Juni tahun lalu. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menepis permintaan Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un yang memberikan waktu hingga akhir tahun untuk mengambil sikap lebih fleksibel dalam pembicaraan nuklir. Pompeo mengatakan Kim Jong-un harus menepati janjinya untuk menyerahkan senjata nuklirnya sebelum itu.

Ditanya tentang pernyataan Jong-un pekan lalu bahwa dia hanya tertarik untuk bertemu Trump lagi jika AS datang dengan sikap yang benar, Pompeo mengatakan kepada wartawan bahwa Trump bertekad untuk bergerak maju secara diplomatis.

Tetapi Pompeo mengatakan Jong-un telah membuat komitmen untuk melakukan denuklirisasi dan AS, secara kolektif, perlu melihat bahwa hasilnya bergerak maju.



"Tim kami bekerja sama dengan Korea Utara untuk memetakan jalan ke depan sehingga kita bisa sampai di sana. Dia mengatakan dia ingin itu dilakukan pada akhir tahun. Aku ingin melihat itu dilakukan lebih cepat," ujarnya seperti dikutip dari Reuters, Selasa (16/4/2019).

Sementara itu dalam pidatonya di Burnsville, Minnesota, Trump tetap mempertahankan nada optimisnya atas permasalahan Korut. Ia mengatakan masalah itu bergerak bersama dengan Pyongyang menempel pada pembekuan dalam uji coba nuklir dan rudal yang berlaku sejak 2017.

Dia sekali lagi menekankan hubungannya yang sangat baik dengan Jong-un yang berharap untuk melakukan lebih banyak pembicaraan.

"Bicara itu baik-baik saja. Bicara itu baik-baik saja," kata Trump menambahkan bahwa dia tidak ingin prosesnya bergerak cepat.

"Itu tidak harus bergerak cepat. Sekarang ini berjalan dengan sempurna. Dan kita memiliki hubungan yang baik, sanksi tetap berlaku...ada banyak hal konstruktif yang terjadi," tuturnya.

Trump sendiri pada akhir pekan lalu menyambut baik kemungkinan terjadinya pertemuan puncak ketiga dengan Jong-un. Menurutnya hal itu sangat bagus karena keduanya sepenuhnya memahami posisi masing-masing.

Pada pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di Washington Kamis lalu, Trump menyatakan kesediaan untuk pertemuan puncak ketiga dengan Jong-un tetapi mengatakan Washington akan meninggalkan sanksi tetap di tempatnya.

Terlepas dari pernyataan Trump dan Pompeo, para pejabat AS telah mengakui bahwa kedua pihak telah gagal untuk menyepakati definisi denuklirisasi. Dan dalam satu tahun perundingan, Pyongyang tidak memberikan indikasi publik tentang kesediaan untuk meninggalkan program senjatanya secara sepihak seperti yang dituntut Washington.

Trump dan Jong-un yang telah bertemu dua kali, di Hanoi pada Februari lalu dan Singapura pada Juni tahun sebelumnya, tampaknya membangun niat baik pribadi tetapi gagal menyepakati kesepakatan untuk mencabut sanksi sebagai imbalan bagi Korut yang mengabaikan program nuklir dan misilnya.

Pembicaraan Hanoi gagal setelah Trump mengusulkan "masalah besar" di mana sanksi akan dicabut jika Korut menyerahkan semua senjata nuklirnya ke AS. Dia menolak langkah denuklirisasi parsial yang ditawarkan oleh Jong-un.

"Penting bagi AS untuk berhenti dari metode perhitungannya saat ini dan mendekati kami dengan yang baru," kata Jong-un dalam pidatonya di Majelis Rakyat Tertinggi Korut pada hari Jumat.

Ia mengatakan hasil di Hanoi membawanya untuk mempertanyakan strategi yang dianutnya tahun lalu dari keterlibatan internasional dan pembicaraan dengan AS.

Jong-un mengatakan hubungan pribadinya dengan Trump masih bagus, tetapi dia tidak tertarik pada pertemuan puncak ketiga jika itu merupakan pengulangan dari Hanoi.

"Korea Utara akan menunggu keputusan berani dari AS dengan kesabaran sampai akhir tahun ini," ujarnya, meningkatkan potensi masalah nuklir Korut yang tidak terselesaikan menjadi tanggung jawab bagi Trump selama upaya untuk terpilih lagi pada pemilu tahun 2020.

Baca juga: Kim Jong-un Beri AS Waktu Hingga Akhir Tahun untuk Ubah Sikap

Jong-un juga menuduh Washington meningkatkan permusuhan terlepas dari sarannya untuk menyelesaikan masalah melalui dialog dan menyebut kebijakan sanksi dan tekanan AS sebagai tindakan bodoh dan berbahaya sebagai upaya memadamkan api dengan minyak.

Baca juga: Kim Jong-un Sebut Kebijakan Sanksi AS Tindakan Bodoh

Bulan lalu, seorang pejabat senior Korut memperingatkan bahwa Jong-un mungkin memikirkan kembali ujian yang dibekukan kecuali Washington membuat konsesi seperti mengurangi sanksi.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak