alexametrics

Setelah India, Giliran Iran Tuding Pakistan Dalang Serangan Bom

loading...
Setelah India, Giliran Iran Tuding Pakistan Dalang Serangan Bom
Puluhan ribu pelayat menghadiri pemakaman anggota Garda Revolusi Iran yang menjadi korban bom bunuh diri pada 13 Februari lalu di pusat kota Iran, Isfahan. Banyak pelayat meneriakan kata-kata balas dendam.
A+ A-
TEHERAN - Pelaku bom bunuh diri yang melakukan serangan dan menewaskan 27 anggota Garda Revolusi Iran (IRGC) pekan lalu adalah warga negara Pakistan. Demikian yang dikatakan pasukan elit Iran itu.

"Pembom bunuh diri itu bernama Hafez Mohammad-Ali dan berasal dari Pakistan," kata Brigadir Jenderal Mohammad Pakpour, komandan pasukan darat IRGC, dikutip AFP dari kantor berita Sepah, Rabu (20/2/2019).

Aksi bom bunuh diri yang terjadi pada 13 Februari itu menghantam sebuah bus yang membawa anggota IRGC. Insiden itu terjadi di provinsi tenggara Sistan-Baluchistan yang bergejolak, yang berbatasan dengan Pakistan.



Baca juga: Serangan Bom Bunuh Diri Tewaskan 27 Anggota Garda Revolusi Iran

Pakpour mengatakan penyelidikan terhadap serangan itu telah membuat kemajuan setelah model mobil berisi bahan peledak yang meledak di sebelah bus telah diidentifikasi.

"Dua hari yang lalu petunjuk pertama, seorang wanita, diidentifikasi dan ditangkap, dan melalui wanita ini, kami mendapatkan petunjuk yang lain," jelas Pakpour.

"Selain pembom bunuh diri, salah satu kaki tangan yang dicurigai adalah juga orang Pakistan," ujarnya.

Pakpour mengatakan serangan pada awalnya direncanakan untuk 11 Februari bertepatan dengan perayaan peringatan 40 tahun revolusi Islam Iran yang didominasi Syiah.

"Tetapi pasukan keamanan telah "sepenuhnya siap" pada hari itu," ucapnya.

Kelompok Jaish al-Adl (Tentara Keadilan), yang menurut Teheran sebagian besar basis operasinya di Pakistan, mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Iran menuduh tentara dan badan intelijen Pakistan melindungi kelompok itu.

Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mehmood Qureshi mengatakan negaranya bekerja sama dengan Iran dalam penyelidikan atas serangan itu dan telah menyerahkan para tersangka kepada Iran.

"Kami akan bekerja sama sepenuhnya dengan Iran, kami memiliki kontak operasional dengan Iran," Qureshi mengatakan kepada televisi pemerintah Pakistan.

Sebelumnya, India juga menuding Pakistan berada di balik serangan bom pada 14 Februari lalu yang menewaskan 41 tentara paramiliternya di Kashmir. India mengaku telah mengantongi bukti tidak terbantahkan atas keterlibatan Pakistan.

Baca juga: India Tuding Pakistan Terlibat Serangan Bom di Kashmir
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak