alexametrics

Australia Kirim Kapal Perang ke Laut China Timur

loading...
Australia Kirim Kapal Perang ke Laut China Timur
Australia kirim kapal perang dengan rudal terpandu ke Laut China Timur untuk misi mengakkan sanksi terhadap Korea Utara. Foto/The Australian
A+ A-
CANBERRA - Australia mengirim sebuah kapal perang dengan rudal terpandu ke Laut China Timur. Kapal frigat tersebut akan bergabung dengan pesawat pengintai yang membantu menegakkan sanksi terhadap Korea Utara (Korut).

Misi militer Canberra selama ini adalah mendeteksi setiap kapal ilegal yang memasok barang ke Pyongyang selama rezim pemerintah Kim Jong-un terkena sanksi internasional. Kepala Operasi Pasukan Pertahanan Australia, Marsekal Mel Hupfeld, mengatakan misi mendeteksi kapal ilegal yang mengirim barang ke Korut seperti "mencari jarum di tumpukan jerami".



Dia mengatakan sejauh ini aset pertahanan Australia telah melihat "sejumlah kecil" insiden yang mungkin dipertanyakan, tetapi analisis lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengonfirmasi sifat dari kegiatan tersebut.

Hupfeld mengatakan bahwa kapal perang akan didukung oleh dua pesawat pengintai Orion AP-3C Australia yang sudah berbasis di Jepang.

"Terlepas dari berkurangnya ketegangan di Semenanjung Korea, Pyongyang melanjutkan program senjata nuklir dan rudal balistiknya yang menyimpang dari resolusi Dewan Keamanan PBB," kata Hupfeld dalam briefing di Canberra, Jumat (12/10/2018), seperti dikutip AP.

Hupfeld mengatakan Australia akan bekerja sama dengan Jepang, Amerika Serikat, Kanada dan Korea Selatan untuk memberlakukan sanksi terhadap Korut.

Dia mengakui bahwa mendeteksi pengiriman barang antar-kapal, dari banyak transaksi, di Laut China Timur merupakan pekerjaan sulit.

"Tidak hanya ada perdagangan legal dalam jumlah besar yang terjadi di wilayah itu melalui pengiriman antar-kapal, tetapi juga dibutuhkan untuk mendapatkan visi yang tepat dari kegiatan tersebut," katanya.

"Ini tentang mengkarakterisasi ruang sehingga kami dapat memahami apa yang legal dan apa yang bertentangan dengan sanksi yang telah diberlakukan terhadap Korea Utara," imbuh dia.

Hupfield menegaskan hanya kehadiran kapal perang Australia bisa dipandang sebagai alat pencegah. "Sebuah pesawat terbang di atasnya tidak dapat menghentikan terjadinya sesuatu," katanya.

"Tetapi dengan menelepon radio dan kehadiran kapal di sana, setidaknya kita bisa melihat dan melihat lebih dekat untuk memantau," ujarnya.

"Ada kendala ketat tentang seberapa dekat dan apa yang bisa kami lakukan. Ini tentang berada di sana dan melihat apa yang terjadi."

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump telah mendorong sekutu-sekutu Washington untuk mempertahankan sanksi terhadap Pyongyang sebagai bagian dari apa yang pemerintahannya sebut sebagai kampanye "tekanan maksimum" terhadap pemerintah yang dipimpin Kim Jong-un.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak