alexametrics

Suriah Nekat Masuk Golan, Israel Siap Berikan 'Tanggapan Keras'

loading...
Suriah Nekat Masuk Golan, Israel Siap Berikan Tanggapan Keras
Tank Israel di Dataran Tinggi Golan yang diduduki. Foto/Istimewa
A+ A-
TEL AVIV - Israel mengatakan akan mematuhi gencatan senjata puluhan tahun dengan Suriah ketika pemerintah negara tetangganya itu merebut kembali wilayah perbatasan terdekat dari pemberontak. Namun, Tel Aviv memperingatkan konsekuensi jika ada pasukan Suriah yang memasuki Dataran Tinggi Golan yang diduduki.

Militer Suriah dengan cepat maju melalui provinsi Daraa yang dikuasai pemberontak, merebut kembali kota-kota dan desa-desa dalam serangan kilat yang diluncurkan bulan lalu. Melalui kampanye ini, pemerintah Suriah diatur untuk mendapatkan kembali kendali atas seluruh wilayah barat daya — kecuali Dataran Tinggi Golan, sebuah wilayah yang direbut Israel setelah perang tahun 1967 dengan beberapa negara Arab.

"Kami akan menghormati perjanjian pelepasan dari 1974 dan bersikeras pada setiap detail kecil," kata Lieberman selama pertemuan mingguan partai sayap kanannya Yisrael Beytenu, menurut Times of Israel.

"Setiap pelanggaran akan bertemu dengan tanggapan yang keras dari Negara Israel," imbuhnya seperti dikutip dari Newsweek, Selasa (10/7/2018).

Meskipun tetap bersikap terbuka secara netral selama perang sipil tujuh tahun Suriah, Israel telah memperlakukan para pemberontak yang terluka di Dataran Tinggi Golan dan bahkan dilaporkan menawarkan bantuan keuangan kepada mereka. Israel juga dilaporkan mempercepat kampanye serangannya terhadap para pejuang pro-Suriah yang terkait dengan Iran. Baru-baru ini pada hari Minggu, Kementerian Pertahanan Suriah mengklaim telah menghadapi "agresi Israel" dalam bentuk serangan rudal di pangkalan udara T-4 di provinsi Homs.

Baca: Suriah Tembak Jatuh Rudal Israel Pengincar Pangkalan T-4

Seperti kebijakan Israel yang biasa, Lieberman tidak membenarkan atau membantah keterlibatan negaranya dalam serangan itu.

"Saya membacanya di surat kabar hari ini dan saya tidak punya apa-apa untuk ditambahkan," katanya.

"Barangkali hanya satu hal, bahwa kebijakan kami tidak berubah. Kami tidak akan mengijinkan Iran berkubu di Suriah dan kami tidak akan mengijinkan tanah Suriah untuk menjadi garda depan melawan Negara Israel. Tidak ada yang berubah. Tidak ada yang baru," dia menambahkan.

Daraa adalah pusat aktivitas revolusioner di masa awal pemberontakan anti-pemerintah 2011 yang didukung oleh negara-negara Barat, Turki, dan Arab Teluk. Provinsi ini berada di bawah kendali Tentara Pembebasan Suriah yang didukung CIA. Daraa tetap berada di tangan oposisi bahkan ekstrimis seperti kelompok militan Negara Islam (ISIS) dan mantan afiliasi Al-Qaeda Front al-Nusra — sekarang bagian dari koalisi Hayat Tahrir al-Sham — mulai memecah aliansi faksi yang sudah longgar berjuang untuk menggulingkan Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Tekanan militer Suriah ke wilayah barat daya datang setelah kemenangan nasional terhadap kelompok pemberontah dan ekstrimis, meninggalkan Daraa sebagai salah satu dari dua provinsi yang masih dikuasai pemberontak, yang lainny adalah Idlib di barat laut.

Ketika pemberontah Suriah mulai menyerah kepada pemerintah dalam jumlah besar dan pasukannya semakin mendekati wilayah kontrol Israel, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengingatkan Assad akan gencatan senjata antara kedua negara pada tahun 1974.

"Kami memiliki Perjanjian Pemisahan Pasukan dengan Suriah sejak 1974; ini adalah prinsip panduan. Kami akan mematuhi itu dengan sangat ketat dan demikian juga orang lain, semua orang," tweet Netanyahu pekan lalu.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak