alexa snippet

Jalin Hubungan dengan Saudi, Raja Yordania Tangkap Saudaranya Sendiri

Jalin Hubungan dengan Saudi, Raja Yordania Tangkap Saudaranya Sendiri
Raja Yordania, Abdullah, menangkap saudaranya sendiri karena berhubungan dengan Arab Saudi. Foto/Istimewa
A+ A-
AMMAN - Raja Yordania dikabarkan telah menangkap saudara laki-laki dan sepupunya sendiri. Keduanya ditangkap karena dicurigai bekerja sama dengan Arab Saudi.

Yordania, yang biasanya dipandang sebagai negara netral di Timur Tengah, dilaporkan telah menahan tiga pria di rumah mereka setelah mereka diduga berbicara kepada para pemimpin Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA).

Ketegangan di seluruh wilayah telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir dengan negara-negara yang menunjukkan skeptisisme terhadap tujuan Pangeran Mahkota Arab Saudi yang baru, Mohammad bin Salman.

Situs berita regional Al-sura melaporkan bahwa Raja Abdullah menangkap saudara laki-laki dan sepupunya, Pangeran Faisal bin Hussein, Pangeran Ali bin Hussein dan Pangeran Talal bin Muhammad setelah dinas intelijennya mengklaim bahwa mereka telah berhubungan dengan pemimpin Arab Saudi dan UEA.

Meskipun laporan media, militer Yordania telah mengecilkan tuduhan yang menyebut orang-orang tersebut ditempatkan di bawah tahanan rumah. Sebagai gantinya, mereka bersikeras bahwa saudara laki-laki dan sepupu Raja Yordania itu pensiun dini sebagai bagian dari perubahan dalam tubuh militer Angkatan Darat Yordania.

Orang-orang tersebut belum terlihat sejak tahanan rumah mereka dihembuskan.

Yordania, seperti banyak negara lain di Timur Tengah, dikatakan mencurigai Arab Saudi berencana untuk menjadi negara adidaya regional.

Marcus Chevenix, analis Timur Tengah di TS Lombard, mengatakan bahwa hubungan diplomatik di kawasan ini telah menjadi tidak dapat diprediksi.

"Saya benar-benar berjuang untuk memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya," katanya seperti dikutip dari Daily Express, Sabtu (30/12/2017).

"Ini adalah pertama kalinya untuk waktu yang sangat lama bahwa tidak ada penengah eksternal di Timur Tengah yang pada dasarnya mendefinisikan hubungan diplomatik setiap orang," sambungnya.

"Untuk waktu yang lama itu adalah Amerika dan Rusia, maka itu hanya Amerika dan sekarang tidak ada siapa-siapa," tukasnya.

Upaya oleh Arab Saudi untuk mendominasi wilayah tersebut telah menyebabkan banyak sekutu Timur Tengah mempertanyakan seberapa besar kepercayaan mereka terhadap negara itu.

Ketegangan negara itu dengan Iran juga menjadi perhatian bagi sekutu yang takut diseret ke dalam perang proxy yang diperebutkan antara Saudi dan Iran di Yaman.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top