alexa snippet

Pentagon: Lebih dari 3.000 Tentara Baru Menuju Afghanistan

Pentagon: Lebih dari 3.000 Tentara Baru Menuju Afghanistan
AS mengirimkan lebih dari 3.000 tentara baru ke Afghanistan. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), James Mattis, mengkonfirmasi bahwa lebih dari 3.000 tentara baru akan menuju ke Afghanistan. Pengiriman tentara itu sebagai bagian dari strategi baru Presiden Donald Trump untuk memenangkan perang yang telah berlangsung selama hampir 16 tahun.

"Ini kira-kira lebih dari 3.000 dan sejujurnya saya belum menandatangani perintah terakhir saat ini karena kami melihat elemen kecil yang spesifik," jelas Mattis seperti dikutip dari Russia Today, Selasa (19/9/2017).

Sebelumnya, Senator David Perdue menyebut angka 3.500 lebih tentara dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Defense One.

"Terlalu lama, strategi Amerika di Afghanistan didorong oleh politik, yang menyebabkan kapten pasukan sewenang-wenang dan jadwal yang tidak masuk akal untuk penarikan tentara. Akhirnya sarung tangan dimatikan," tulis Perdue, mencatat bahwa musuh menafsirkannya sebagai kurangnya tekad untuk menang.

Perdue, yang mengunjungi Afghanistan pada bulan Juli, memuji Trump sebagai panglima tertinggi yang mendengarkan para pemimpin militernya. "Dan mengerti bahwa kita memerlukan pendekatan yang lebih baik dan bijaksana di Afghanistan," imbuhnya.

Trump mengumumkan strategi barunya pada akhir Agustus lalu, dengan memberikan pembalasan cepat dan ampuh terhadap organisasi teroris yang mencari tempat yang aman di Afghanistan. Alih-alih memberikan tenggat waktu, dia mengatakan bahwa kemenangan akan didasari pada "kondisi di lapangan."

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menggambarkan strategi baru tersebut sebagai jalan buntu, sementara Pakistan dan China mengkritik pendekatan Washington, mencatat bahwa tidak ada solusi militer untuk situasi di Afghanistan.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top