Kesal TikTok Dilarang, Media China Sebut AS Negara Jahat

loading...
Kesal TikTok Dilarang, Media China Sebut AS Negara Jahat
Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
BEIJING - Media pemerintah China menyebut Amerika Serikat (AS) sebagai negara jahat dan menyebut potensi penjualan perusahaan media sosial TikTok kepada Microsoft sebagai "pencurian." Media itu menambahkan bahwa Beijing dapat membalas jika kesepakatan itu terjadi.

Microsoft pada hari Minggu mengumumkan rencana untuk mengakuisisi bisnis TikTok di pasar tertentu - AS, Kanada, Australia, dan Selandia Baru. (Baca: Beli TikTok, ByteDance dan Microsoft Minta Tunggu sampai 15 September 2020)

Mengomentari masalah ini, Presiden Donald Trump mengatakan bahwa membeli hanya sebagian dari aplikasi akan menjadi "rumit" - tetapi dia masih memberi CEO Microsoft Satya Nadella jalan terus. Trump menambahkan bahwa sejumlah "uang utama" harus dibayarkan ke Departemen Keuangan AS untuk memungkinkan transaksi. (Baca: Donald Trump Ultimatum TikTok 45 Hari atau Hilang Selamanya)

Pemimpin redaksi media pemerintah China Global Times, Hu Xijin, secara blak-blakan menyebut langkah itu sebagai perampokan terbuka.



"Presiden Trump mengubah Amerika yang dulunya hebat menjadi negara yang nakal," tulis Xijin dalam editorial Global Times seperti dikutip dari CNBC, Selasa (4/8/2020).

Global Times memuat tajuk utama yang berbunyi: "Larangan TikTok mencerminkan kepengecutan Washington."

Tabloid China, yang diterbitkan oleh surat kabar resmi dari Partai Komunis China yang berkuasa People's Daily, menggunakan artikel itu untuk menuduh AS bergerak untuk melarang aplikasi tersebut karena dianggap sebagai ancaman bagi perusahaan teknologi Amerika. Artikel itu juga menyebutkan langkah serupa oleh AS untuk memblokir pembuat peralatan telekomunikasi China, Huawei.



"Perusahaan-perusahaan ini telah membawa perasaan krisis kepada para elit AS, yang menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan top China memiliki kemampuan untuk bergerak ke garis depan dunia dalam teknologi," kata Global Times.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top