alexametrics

Cari Pasien Covid-19, Filipina Terjunkan Polisi

loading...
Cari Pasien Covid-19, Filipina Terjunkan Polisi
Filipina menerjukan polisi untuk mencari pasien Covid-19 dari rumah ke rumah. Foto/Reuters
A+ A-
MANILA - Otoritas dan polisi Filipina akan mencari pasien Covid-19 dari rumah ke rumah guna mencegah penularan yang lebih luas. Itu dilakukan di tengah meningkatnya angka kematian dan infeksi serta beberapa daerah yang kembali dilakukan penguncian wilayah (lockdown) yang lebih ketat.

Menteri Dalam Negeri Filipina Eduardo Ano mendesak masyarakat untuk melaporkan kasus-kasus di lingkungan mereka, memperingatkan bahwa siapa pun yang terinfeksi yang menolak bekerja sama menghadapi hukuman penjara.

Pendekatan ini datang selama seminggu di mana Filipina mencatat lompatan harian terbesar di Asia Tenggara dalam kematian akibat virus Corona dan melihat pasien rumah sakit tumbuh tajam, setelah tiga kali lipat infeksi sejak penguncian yang sulit dilonggarkan pada 1 Juni lalu untuk memungkinkan lebih banyak pergerakan dan perdagangan.

"Kami tidak ingin pasien positif tinggal di rumah di karantina (sendiri) terutama jika rumah mereka tidak memiliki kapasitas," kata Ano dalam konferensi pers.



"Jadi yang akan kami lakukan adalah pergi dari rumah ke rumah dan kami akan membawa pasien positif ke fasilitas isolasi Covid-19 kami," imbuhnya seperti disitir dari Reuters, Selasa (14/7/2020).

Strategi ini adalah penyimpangan dari anjuran sebelumnya untuk kasus-kasus positif dengan gejala-gejala ringan untuk mengisolasi diri.



Membenarkan pencarian, Ano mengutip undang-undang 2019 tentang pelaporan penyakit dan pengawasan. Wakil Menteri Dalam Negeri Jonathan Malaya mengatakan, melacak kasus positif diperlukan karena beberapa telah melarikan diri.

Rencana itu kemungkinan akan membuat kelompok-kelompok hak asasi manusia berjuang melawan apa yang mereka katakan adalah impunitas bagi polisi yang kejam yang secara sistematis menargetkan masyarakat miskin dalam perang berdarah terhadap narkoba, seperti dicatat dalam laporan PBB baru-baru ini. Namun kepolisian Filipina telah menolak tuduhan itu.

Polisi dituduh melakukan tugas berat selama pandemi, termasuk penangkapan karena pelanggaran kecil dan laporan oleh aktivis anak-anak yang terbunuh saat melanggar jam malam.

"Bagaimana pemerintah akan memastikan bahwa hak-hak orang Filipina dihormati dan dilindungi dengan pendekatan baru ini?" kata Phil Robertson, wakil direktur Human Rights Watch Asia.

"Mengingat para penegak hukum Filipina mempunyai beberapa respon Covid yang paling penuh dengan perubahan di dunia dalam hal hak asasi manusia, ini tentu saja menimbulkan ketakutan," imbuhnya.

Polisi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Untuk diketahui ada 57.545 kasus infeksi virus Corona di Filipina, di mana 1.603 adalah kematian.(Baca: Kasus Virus Corona Tembus 13 Juta Orang di Penjuru Dunia)
(ber)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak