alexametrics

Rusia Sebut Perubahan Status Hagia Sophia Masalah Internal Turki

loading...
Rusia Sebut Perubahan Status Hagia Sophia Masalah Internal Turki
Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Vershinin menuturkan, keputusan Turki untuk mengubah Hagia Sophia di Istanbul menjadi masjid adalah urusan dalam negeri Turki. Foto/REUTERS
A+ A-
MOSKOW - Rusia turut angkat bicara mengenai perubahan status Hagia Sophia, dari museum kembali menjadi masjid. Moskow mengatakan, perubahan status bangunan yang berlokasi di Istanbul itu adalah masalah internal Turki.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Vershinin menuturkan, keputusan Turki untuk mengubah Hagia Sophia di Istanbul menjadi masjid adalah urusan dalam negeri negara itu yang tidak boleh diintervensi oleh siapapun.

(Baca juga: Erdogan Jadikan Hagia Sophia Masjid demi Popularitas Dinilai Tak Akan Berhasil)

"Anda tahu bahwa masalah ini telah memicu kemarahan publik di negara kami dan juga di sejumlah negara lain," kata Vershinin dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Sputnik pada Senin (13/7/2020).



"Secara umum, kami berasumsi bahwa ini adalah masalah domestik Turki, yang tidak boleh kita atau orang lain ikut campur, jelas. Pada saat yang sama, kami mencatat nilainya. tentang bangunan sebagai situs yang merupakan bagian dari budaya dan peradaban global," sambungnya.

Sebelumnya, Presiden Turki, Tayyip Erdogan menggarisbawahi bahwa status Hagia Sophia adalah masalah internal Turki. Dia mendesak negara-negara lain untuk menghormati keputusan akhir negaranya.



(Baca juga: Hagia Sophia, Lebih dari Sekadar Tempat Ibadah)

"Pembuat keputusan akhir tentang status Hagia Sophia adalah bangsa Turki, bukan yang lain. Ini urusan internal kami," kata Erdogan.
(esn)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak