Serangan Drone Ukraina Hantam Lapangan Udara Rusia, Lumpuhkan 2 Pembom Nuklir

Selasa, 06 Desember 2022 - 17:26 WIB
loading...
Serangan Drone Ukraina Hantam Lapangan Udara Rusia, Lumpuhkan 2 Pembom Nuklir
Serangan drone Ukraina hantam lapangan udara Rusia, lumpuhkan 2 pembom nuklir. Foto/Nikkei
A A A
MOSKOW - Sebuah video yang diduga menunjukkan serangan pesawat tak berawak atau drone di pangkalan udara Rusia pada Senin menunjukkan momen di mana dua pesawat Rusia yang mampu membawa bom nuklir dilaporkan hancur.

Senin pagi, dilaporkan terjadi dua ledakan di pangkalan Rusia dekat kota Ryazan, tenggara Moskow, dan pangkalan lain di wilayah Saratov. Ledakan di pangkalan Engels di Saratov, yang dikatakan Radio Free Europe berjarak sekitar 600 kilometer dari Ukraina, adalah yang digambarkan dalam rekaman yang dibagikan Senin di Twitter oleh outlet berita Belarusia, Nexta.

Awalnya video menunjukkan tampaknya diambil dari beberapa jenis rekaman kamera keamanan itu hanya menampilkan beberapa mobil yang terparkir. Kilatan cahaya besar kemudian terlihat sesaat di kejauhan.

Nexta melaporkan bahwa ledakan itu disebabkan oleh serangan drone dan menghancurkan dua pesawat pembom Rusia, Tu-95. Tu-95 yang juga disebut "Bear", adalah pembom yang dapat membawa muatan berat, termasuk senjata nuklir, dalam jarak jauh.

Saluran jurnalisme independen Rusia Astra Telegram, mengutip sumber anonim, juga melaporkan bahwa ledakan Engels disebabkan oleh serangan pesawat tak berawak dan dua pesawat pembom Tu-95 hancur. Selain itu, Astra mengatakan bahwa dua prajurit Rusia terluka dalam ledakan tersebut dan dirawat di rumah sakit.

Baca: Macron Minta NATO Beri Jaminan Keamanan pada Rusia, Ukraina Marah

Newsweek tidak dapat memverifikasi keaslian rekaman yang dibagikan oleh Nexta secara independen, meskipun ditandai dengan tanggal Senin. Kementerian Pertahanan Rusia dihubungi untuk konfirmasi keakuratan video, serta untuk konfirmasi bahwa drone berada di balik serangan itu dan dua pesawat Tu-95 dihancurkan, tetapi belum menanggapi.

Ukraina tidak secara langsung mengklaim bertanggung jawab atas ledakan tersebut, meskipun seorang pejabat Ukraina tampaknya mengejek Rusia di media sosial setelah ledakan tersebut.

"Bumi itu bulat - penemuan yang dibuat oleh Galileo. Astronomi tidak dipelajari di Kremlin, memberikan preferensi kepada astrolog istana," cuit penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak.

"Jika ya, mereka akan tahu: jika sesuatu diluncurkan ke wilayah udara negara lain, cepat atau lambat benda terbang tak dikenal akan kembali ke titik keberangkatan," seperti dikutip Newsweek, Selasa (6/12/2022).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3681 seconds (10.55#12.26)