Beijing Peringatkan AS Tidak Ikut Campur Hubungannya dengan India

Rabu, 30 November 2022 - 19:11 WIB
loading...
Beijing Peringatkan AS Tidak Ikut Campur Hubungannya dengan India
Beijing Peringatkan AS untuk tidak ikut campur hubungan bilateralnya dengan India. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Para pejabat China memperingatkan Amerika Serikat (AS) untuk tidak ikut campur dalam hubungan bilateral New Delhi dan Beijing. Demikian bunyi 'Laporan Kekuatan Militer China (CMPR)' yang disampaikan oleh Pentagon kepada Kongres AS.

Laporan AS terbaru tentang strategi militer China menunjukkan bahwa Beijing telah berhati-hati dalam menangani kebuntuan perbatasan Ladakh, dalam upaya untuk mencegah krisis dari merugikan area lain dari hubungan bilateralnya dengan New Delhi.

Kebuntuan perbatasan Ladakh dipicu setelah serangkaian bentrokan antara kedua tentara di beberapa lokasi di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) pada tahun 2020.

Secara terpisah, laporan Pentagon menyebutkan bentrokan mematikan antara pasukan India dan China di wilayah Lembah Galwan pada Juni 2021, yang paling mematikan antara kedua negara dalam 46 tahun, yang mengakibatkan kematian empat tentara China dan 20 tentara India.

Baca: Pentagon: China Tingkatkan Upaya Dekati Negara-negara Timur Tengah

"Sepanjang tahun 2021, tentara China telah 'mempertahankan' pengerahan pasukan dan pembangunan infrastruktur di sepanjang LAC," klaim laporan tersebut seperti dikutip dari Sputnik, Rabu (30/11/2022).

Terlepas dari pernyataan yang dibuat dalam laporan Pentagon, beberapa kemajuan telah dicapai dalam menyelesaikan kebuntuan Ladakh tahun ini, karena New Delhi dan Beijing setuju untuk melepaskan pasukan mereka dari titik gesekan terakhir Gogra-Hot Springs selama pembicaraan tingkat komandan militer pada bulan September lalu.

De-eskalasi total situasi di wilayah Ladakh timur belum tercapai; namun, karena lebih dari 50.000 tentara dari kedua militer masih terlibat dalam kebuntuan di sektor Daulat Beg Oldie, yang berlokasi strategis di dekat pertigaan perbatasan saat ini (yang disengketakan oleh New Delhi) India, China, dan Pakistan.

Baca: Pentagon: China Akan Tingkatkan Hulu Ledak Nuklirnya Jadi 1.500

China secara konsisten menempati peringkat di antara dua mitra dagang terbesar New Delhi, sebuah tren yang terus bertahan meskipun terjadi kebuntuan di perbatasan Ladakh.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2552 seconds (11.252#12.26)