Biden Sebut Twitter Sebarkan Kebohongan di Seluruh Dunia

Minggu, 06 November 2022 - 12:32 WIB
loading...
Biden Sebut Twitter Sebarkan Kebohongan di Seluruh Dunia
Biden Sebut Twitter Sebarkan Kebohongan di Seluruh Dunia. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan bahwa Elon Musk telah membeli platform media sosial di Twitter yang memuntahkan kebohongan di seluruh dunia.

Twitter memberhentikan setengah tenaga kerjanya pada Jumat (4/11/2022), tetapi mengatakan pengurangan lebih kecil dalam tim yang bertanggung jawab untuk mencegah penyebaran informasi yang salah, karena pengiklan menarik pengeluaran di tengah kekhawatiran tentang moderasi konten.

Baca: Pangeran Arab Saudi Investor Terbesar Ke-2 Twitter, AS Mulai Gusar

"Dan, sekarang apa yang kita semua khawatirkan: Elon Musk keluar dan membeli pakaian yang mengirim - yang memuntahkan kebohongan di seluruh dunia. Tidak ada editor lagi di Amerika. Tidak ada editor. Bagaimana caranya kami berharap anak-anak dapat memahami apa yang dipertaruhkan?" kata Biden, seperti dikutip dari Reuters.

Sebelumnya, Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan kepada wartawan, bahwa Biden telah menjelaskan tentang perlunya mengurangi ujaran kebencian dan informasi yang salah.

"Keyakinan itu meluas ke Twitter, meluas ke Facebook dan platform media sosial lainnya di mana pengguna dapat menyebarkan informasi yang salah," katanya.

Musk telah berjanji untuk memulihkan kebebasan berbicara sambil mencegah Twitter turun ke "neraka." Tetapi, pengiklan besar telah menyatakan kekhawatiran tentang pengambilalihannya selama berbulan-bulan.

Baca: Elon Musk Mungkin Akan Tagih Pengguna Twitter Rp312.000 Tiap Bulan

Dilaporkan pula hampir satu juta pengguna Twitter menonaktifkan akunnya sejak platform microblogging itu diambil alih Musk. Sejumlah selebriti dan pengguna twitter mengancam akan menonaktifkan akun mereka, karena tidak puas dengan manajemen baru.

Menurut data baru Bot Sentinel, sebuah perusahaan yang melacak perilaku tidak autentik di Twitter, jaringan media sosial itu ada 877.000 penonaktifan akun antara 27 Oktober dan 1 November. Dalam jangka waktu yang sama, 497.000 akun lainnya ditangguhkan.

Bot Sentinel menganalisa bahwa pengguna yang telah menonaktifkan akun mereka atau telah ditangguhkan dilakukan setelah pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk. Mereka kemudian menerapkan persentase itu ke basis pengguna Twitter secara keseluruhan, yang saat ini mencapai 237 juta.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1564 seconds (10.101#12.26)