alexametrics

Rayu Korut Kembali Berunding, Utusan AS Tiba di Korsel

loading...
Rayu Korut Kembali Berunding, Utusan AS Tiba di Korsel
Presiden AS Donald Trump dan Pemimpin Korut Kim Jong-un bertemu di perbatasan Korut-Korsel. Foto/CTV News
A+ A-
SEOUL - Seorang utusan Amerika Serikat(AS) tiba di Korea Selatan (Korsel) pada Selasa (7/7/2020) dalam upaya untuk memperbarui pembicaraan nuklir yang terhenti dengan Korea Utara (Korut). Sebelumnya, Korut telah menyatakan tidak berniat untuk duduk satu meja dengan AS dan mengatakan kepada Korsel untuk berhenti ikut campur. (Baca: Korut Tutup Pintu Perundingan dengan AS)

Media melaporkan Deputi Menteri Luar Negeri AS Stephen Biegun, yang memimpin pembicaraan tingkat kerja dengan Korut, mendarat di pangkalan militer AS di selatan Seoul. Ia dijadwalkan akan bertemu dengan pejabat Korsel pada hari Rabu dan Kamis seperti dilansir dari Reuters.

Sebelumnya Direktur Jenderal untuk urusan AS di Kementerian Luar Negeri Korut, Kwon Jong-gun, menuduh Korsel salah menafsirkan pernyataan Korut yang menepis "rumor sebelum waktunya" tentang pertemuan puncak lain antara pemimpin Korut Kim Jong-un dan Presiden AS Donald Trump.

Akhir pekan lalu, Korut mengatakan bahwa mereka tidak merasa perlu untuk KTT baru. Pernyataan ini keluar beberapa hari setelah Presiden Korsel Moon Jae-in, yang telah menawarkan untuk menengahi pembicaraan antara Kim dan Trump, menyarankan kedua pemimpin bertemu lagi sebelum pemilihan AS pada bulan November. (Baca: Korsel Berharap Trump dan Jong-un Kembali Bertemu Sebelum Pilpres AS)



"Ini adalah waktu bagi (Korsel) untuk berhenti mencampuri urusan orang lain, tetapi tampaknya tidak ada obat atau resep untuk kebiasaan buruknya," kata Kwon dalam sebuah pernyataan yang diwartakan oleh kantor berita resmi Korut, KCNA.

"Berbicara secara eksplisit sekali lagi, kita tidak punya niat untuk duduk berhadapan dengan Amerika Serikat," tegasnya.



Trump dan Kim bertemu untuk pertama kalinya pada tahun 2018 di Singapura, meningkatkan harapan untuk mengakhiri negosiasi program nuklir Korut. Namun KTT kedua mereka, pada 2019 di Vietnam, dan negosiasi tingkat kerja berikutnya berakhir berantakan.

Profesor di Universitas Studi Korea Utara di Seoul, Yang Moo-jin, mengatakan pernyataan Kwon mencerminkan ketegangan antar-Korea yang masih berlangsung dan pandangan Korut bahwa masalah nuklir harus didiskusikan hanya dengan AS.

"(Pernyataan) itu juga menyarankan bahwa Korut akan membuang konsep negosiasi masa lalu di mana Korsel memainkan peran perantara, dan tidak akan kembali ke meja tanpa konsesi utama AS," kata Yang.

Biegun pekan lalu mengatakan bahwa ada waktu bagi kedua belah pihak untuk terlibat kembali dan "membuat kemajuan besar" tetapi pandemi novel Corona virus akan membuat pertemuan puncak secara langsung sebelum pemilihan presiden AS pada 3 November sulit dilangsungkan.

Virus Corona juga telah mempersulit kunjungan Biegun yang lebih pribadi.

Sebuah surat kabar melaporkan bahwa karena wabah itu, utusan itu tidak akan mengunjungi restoran sup ayam Korea yang telah menjadi perhentian reguler pada kunjungan sebelumnya, dan sebaliknya telah mengatur agar hidangan disiapkan di kediaman duta besar AS.

Bulan lalu, Korut tiba-tiba meningkatkan ketegangan dengan Korsel dan meledakkan kantor penghubung bersama, tepat di samping perbatasan, sebelum tiba-tiba menunda rencana untuk tindakan militer yang tidak ditentukan. (Baca: Korut Ledakkan Kantor Penghubung Dua Korea, Waswas Perang Pecah)
(ber)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak