Rusia Ciduk Warga Ukraina dan Armenia Terkait Pengeboman Jembatan Crimea

Rabu, 12 Oktober 2022 - 21:31 WIB
loading...
Rusia Ciduk Warga Ukraina dan Armenia Terkait Pengeboman Jembatan Crimea
Rusia tangkap warga Ukraina dan Armenia terkait pengeboman jembatan Crimea. Foto/Japan Times
A A A
MOSKOW - Dinas Keamanan Federal Rusia, FSB, mengatakan mereka telah menahan lima warga Rusia dan tiga warga Ukraina dan Armenia sehubungan dengan pemboman sebuah jembatan Crimea. Rusia mengatakan serangan itu didalangi oleh Ukraina.

FSB mengatakan serangan itu diorganisir oleh intelijen militer Ukraina dan direkturnya, Kyrylo Budanov. Ini menegaskan tuduhan oleh Presiden Vladimir Putin atas apa yang dia sebut "serangan teroris" terhadap infrastruktur sipil yang kritis.

"Penyelenggara serangan teroris di Jembatan Crimea adalah Direktorat Intelijen Utama Kementerian Pertahanan Ukraina, kepala Kyrylo Budanov, karyawan dan agennya," kata FSB, penerus KGB era Soviet, seperti dikutip dari Reuters, Rabu (12/11/2022).

Baca: Vladimir Putin: Ledakan Jembatan Crimea Serangan Teroris Intelijen Ukraina

Ukraina belum secara resmi mengkonfirmasi keterlibatannya dalam ledakan jembatan pada hari Sabtu lalu itu. Namun beberapa pejabat Ukraina telah merayakan kerusakan tersebut dan seorang pejabat Ukraina yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada New York Times bahwa Kiev berada di balik serangan itu.

FSB mengatakan alat peledak itu disamarkan dalam gulungan film polietilen konstruksi pada 22 palet dengan berat total 22,7 ton, dan dipindahkan dari Ukraina ke Rusia melalui Bulgaria, Georgia, serta Armenia.

"Kontrol atas pergerakan kargo di sepanjang rute dan kontak dengan peserta dalam skema transportasi kriminal dilakukan oleh seorang karyawan HUR MO," kata FSB dalam sebuah pernyataan, menggunakan akronim untuk intelijen militer Ukraina.

Jembatan jalan dan rel sepanjang 19 km sangat vital secara logistik untuk kampanye militer Rusia, dengan pasokan untuk pasukan yang bertempur di Ukraina selatan disalurkan melaluinya. Jembatan itu adalah proyek prestise yang dibuka secara pribadi oleh Putin pada tahun 2018.

Baca: Ada Gelombang Misterius di Bawah Jembatan Crimea Sebelum Ledakan, Ukraina Gunakan Perahu?

Ledakan itu menghancurkan satu bagian dari jalan jembatan, untuk sementara menghentikan lalu lintas. Serangan itu juga menghancurkan beberapa tanker bahan bakar di kereta menuju semenanjung Crimea yang dicaplok dari negara tetangga Rusia selatan.

Pada hari Senin pasukan Rusia melancarkan serangan rudal massal terhadap kota-kota Ukraina, termasuk pasokan listrik, dalam apa yang dikatakan Putin sebagai pembalasan atas pemboman jembatan itu.

FSB, yang dipimpin oleh sekutu Putin Alexander Bortnikov, juga mengatakan bahwa mereka telah mencegah serangan Ukraina di Moskow dan kota Bryansk di Rusia barat.

Baca: Jembatan Crimea Hancur, Kemhan Ukraina Ejek Rusia: Apa Antrean Selanjutnya, Russkies?'

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1551 seconds (10.177#12.26)