Kejamnya Israel, 100 Warga Palestina Tewas di Tepi Barat

Minggu, 02 Oktober 2022 - 09:04 WIB
loading...
Kejamnya Israel, 100 Warga Palestina Tewas di Tepi Barat
Sebanyak 100 warga Paletina di Tepi Barat tewas selama tahun ini di tengah meningkatnya serangan Israel. Foto/Ilustrasi
A A A
TEPI BARAT - Sedikitnya 100 warga Palestina telah tewas di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur tahun ini di tengah peningkatan besar-besaran serangan militer Israel. Hal itu berdasarkan catatan yang dikumpulkan oleh BBC.

Analisis BBC tentang jumlah korban tewas Palestina mengacu pada berbagai sumber termasuk liputan lapangan, pelaporan media regional dan pernyataan resmi yang dirujuk silang dengan laporan dari kelompok non-pemerintah dan badan-badan PBB.

Ditembak matinya seorang remaja Palestina berusia 18 tahun di Yerusalem Timur pada hari Sabtu menggenapi jumlah korban tewas kekejaman militer Israel. Itu terjadi setelah selama seminggu pasukan Israel dilaporkan menembakkan rudal anti-tank di sebuah rumah di Jenin yang menewaskan seorang buronan bersenjata dan tiga lainnya.

"Artinya, tahun ini akan menjadi yang paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat sejak 2015," tulis BBC.

"Sebagian besar ditembak mati oleh pasukan keamanan Israel dan beberapa oleh warga sipil bersenjata," seperti dikutip dari media yang berbasis di Inggris itu, Minggu (2/10/2022).

Daftar 100 korban jiwa ini tidak termasuk warga Palestina yang tewas saat melakukan serangan di dalam wilayah Israel.

Daftar korban tewas termasuk orang-orang bersenjata dari kelompok-kelompok militan, remaja dan pemuda yang ditembak setelah dilaporkan melemparkan batu atau bom molotov, warga sipil dan orang-orang yang tidak bersenjata, pengunjuk rasa dan aktivis anti-pemukiman, dan orang-orang yang diduga melakukan serangan pisau atau menggunakan senjata lain terhadap tentara Israel atau warga sipil.

Baca: Palestina 7 Tahun Tewas Terjatuh dari Ketinggian

Para pejabat Palestina menuduh Israel melakukan "eksekusi lapangan", sementara periode itu juga menyaksikan gelombang kekerasan terburuk terhadap Israel dalam beberapa tahun.

Pada musim semi, serentetan serangan mematikan oleh orang Arab Israel dan Palestina menewaskan 16 orang Israel dan dua orang asing, setelah itu serangan tentara hampir setiap malam terjadi di Tepi Barat ketika para pejabat Israel mengatakan mereka akan secara agresif melawan ancaman terorisme yang berkembang.

Penggerebekan juga kerap memicu baku tembak dengan militan muda bersenjata baru di daerah padat penduduk Jenin dan Nablus. Pejabat Israel dan Palestina saling menyalahkan atas runtuhnya keamanan di Tepi Barat utara.

Warga Palestina termuda yang tewas di Tepi Barat adalah Mohammad Salah yang berusia 14 tahun, ditembak oleh tentara pada akhir Februari di dekat tembok pemisah Israel di selatan Betlehem.

IDF menuduh dia melemparkan bom bensin ke jalan tetapi tidak mengatakan mengapa menggunakan kekuatan mematikan untuk menghentikan ini. Keluarganya mengatakan dia tidak dekat dengan jalan ketika dia ditembak mati.

Korban tewas tertua adalah dua pria berusia 80 tahun dalam insiden terpisah. Salah satu dari mereka, warga Palestina-Amerika Omar Assad, meninggal karena serangan jantung setelah diikat dan disumpal oleh pasukan Israel selama pencarian di desa pada bulan Januari.

Tentara kemudian mengatakan telah menangguhkan dua perwira dari posisi komando dan menyerahkan file itu kepada penyelidik militer.

Baca: AS Serukan Penyelidikan Bocah Palestina Umur 7 Tahun Tewas Dikejar Tentara Israel

Pada pertengahan Maret, 20 warga Palestina telah tewas, sebelum gelombang kekerasan mematikan tahun ini yang melanda jalan-jalan Israel.

Menurut BBC, dari 100 korban jiwa, sebagian besar ditembak mati oleh pasukan Israel selama penggeledahan, penangkapan dan penggerebekan penghancuran rumah.

Lebih dari separuh jumlah tersebut berada di Jenin dan Nablus atau desa-desa sekitarnya di Tepi Barat bagian utara.

Sekitar sepertiga dari mereka yang tewas adalah orang-orang militan bersenjata. Dalam banyak kasus, tetapi tidak semua, tentara Israel menembak mereka selama atau setelah baku tembak yang dilaporkan, meskipun IDF hampir tidak pernah memberikan penjelasan tentang apa yang terjadi secara rinci.

Di seluruh Tepi Barat, setidaknya seperempat dari jumlah total kematian terjadi ketika tentara Israel menggunakan peluru tajam untuk menembaki pemuda atau remaja dalam kelompok yang dikatakan telah melemparkan batu, bom bensin atau bahan peledak rakitan.

Menurut angka tersebut, 19 anak Palestina telah tewas di Tepi Barat tahun ini. Sebagian besar anak di bawah 18 tahun ditembak mati oleh tentara Israel selama serangan pencarian dan penangkapan militer atau protes anti-pendudukan.

Kelompok hak asasi manusia Pertahanan untuk Anak Internasional (DCI) Palestina mengatakan jumlah korban tewas menunjukkan "pengabaian sepenuhnya terhadap norma-norma internasional" oleh militer Israel.

Baca: Makin Brutal, Israel Kerahkan Drone Pembunuh di Tepi Barat

Pada bulan Agustus, kepala hak asasi manusia PBB saat itu Michelle Bachelet mengatakan banyak kasus tampaknya melanggar hukum internasional dikombinasikan dengan "hampir tidak adanya akuntabilitas".

Kelompok hak asasi manusia mengatakan mereka akan berusaha untuk menambahkan banyak kasus tahun ini ke penyelidikan saat ini oleh Pengadilan Kriminal Internasional ke dalam kemungkinan kejahatan perang oleh Israel dan kelompok bersenjata Palestina.
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3410 seconds (11.210#12.26)