Eks Penasihat Gedung Putih: Rusia dan Barat Telah Perang Dunia III

Sabtu, 01 Oktober 2022 - 02:44 WIB
loading...
Eks Penasihat Gedung Putih: Rusia dan Barat Telah Perang Dunia III
Mantan penasihat Gedung Putih sebut Barat telah terlibat Perang Dunia III dengan Rusia sejak 2014. Foto/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Mantan penasihat Gedung Putih Fiona Hill mengatakan Rusia dan Barat telah berperang dalam Perang Dunia III untuk waktu yang lama.

Komentar Hill disampaikan dalam wawancaranya dengan majalah New Yorker. Menurutnya, Barat tidak menyadari akan hal itu.

Sebaliknya, Moskow sadar, dengan Presiden Vladimir Putin menuduh Barat secara kolektif mengobarkan “perang hibrida” di Rusia.

“Kami sudah lama berada di sini, dan kami gagal mengenalinya,” kata Hill, yang bertugas di Dewan Keamanan Nasional Pemerintah Donald Trump sebelum bersaksi melawannya selama penyelidikan pemakzulan 2019.

Baca juga: Caplok 4 Wilayah Ukraina, Putin Sebut Rusia Akan Menang Perang

Hill mengatakan dengan mendukung kudeta di Kiev pada tahun 2014 dan kemudian memasok bantuan militer ke Ukraina, AS sebenarnya telah mengobarkan perang melawan di Donetsk dan Luhansk dalam delapan tahun sejak itu.

Dia menyarankan agar Washington dapat mengevaluasi kembali kebijakannya yang dinyatakan untuk mendukung Ukraina tanpa menjadi pihak yang berkonflik langsung.

“Jika tujuannya adalah untuk menghindari konflik di mana kita sudah berperang, lalu apakah pendekatan Washington lainnya terhadap agresi Rusia perlu dipertimbangkan kembali?” kata Hill.

Sementara Hill tidak secara langsung menyerukan AS untuk memasuki perang terbuka dengan Rusia, anggota parlemen AS lainnya dan mantan pejabat melakukannya.

Tak lama setelah pasukan Rusia menginvasi Ukraina pada bulan Februari, sekelompok pakar keamanan meminta Presiden Joe Biden untuk menegakkan "zona larangan terbang" di atas Ukraina. Tindakan seperti itu akan membuat AS dan sekutu NATO-nya berpotensi menembak jatuh pesawat Rusia, sesuatu yang secara eksplisit dikatakan Moskow sebagai tindakan perang.

Rusia juga sudah menganggap dirinya berperang dengan NATO di Ukraina, di mana Putin beberapa hari yang lalu bersumpah untuk menggunakan semua cara yang tersedia untuk mempertahankan seluruh wilayahnya, termasuk empat bekas wilayah Ukraina yang menggelar referendum untuk bergabung dengan Federasi Rusia.

Dalam pidatonya pada hari Jumat setelah menandatangani perjanjian aksesi untuk empat wilayah tersebut—Donetsk, Kherson, Luhansk dan Zaporizhzhia—, Putin menuduh Barat mengobarkan “perang hibrida” melawan Rusia untuk mencegah perkembangan “dunia multipolar".

Presiden Putin telah memberi tahu ratusan orang di Lapangan Merah bahwa Rusia akan menang dalam perangnya di Ukraina.

“Kami menjadi lebih kuat karena kami bersama. Kami memiliki kebenaran. Dan kebenaran berarti kekuatan. Artinya kemenangan. Kemenangan akan menjadi milik kita,” katanya, seperti dikutip Reuters, Sabtu (1/10/2022).
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2315 seconds (10.55#12.26)