Profil Yisrael Ariel, Pendiri Temple Institute yang Menemukan Sapi Merah Israel

Kamis, 29 September 2022 - 23:05 WIB
loading...
Profil Yisrael Ariel, Pendiri Temple Institute yang Menemukan Sapi Merah Israel
Profil Yisrael Ariel, Pendiri Temple Institute yang Menemukan Sapi Merah Israel. FOTO/Arutz Sheva
A A A
JAKARTA - Israel diketahui baru saja mendatangkan lima ekor sapi dara merah dari sebuah peternakan di Texas, Amerika Serikat. Adapun tujuan didatangkannya kelima ekor sapi ini adalah untuk ritual pemurnian dan persiapan pembangunan kuil di Yerusalem.

Dikutip dari pemberitaan sebelumnya, penemuan sapi merah ini merupakan hasil dari serangkaian pencarian. Bermula pada 5 Juli 2021, kala itu tim khusus Rabbi berkunjung ke Texas untuk mencarinya. Pencarian akhirnya membuahkan hasil dan langsung mendapat sertifikasi dari para rabi dari Temple Institute.

Baca: 5 Sapi Merah Sempurna Gemparkan Israel, Dianggap seperti Kisah Surah Al-Baqarah

Setelah datang ke Israel, sapi dara ini disambut dengan upacara di Bandara Ben-Gurion. Adapun penyambutan ini juga dihadiri para pejabat Temple Institute, termasuk pendirinya Rabi Yisrael Ariel.

Dikutip dari laman resmi Temple Institute, Rabbi Yisrael Ariel merupakan pendiri sekaligus kepala dari lembaga ini (Temple Institute). Dalam riwayatnya, dia pernah bertugas di Brigade Penerjun Payung yang membebaskan Temple Mount pada Perang Enam Hari tahun 1967.

Selain itu, Rabbi Ariel juga dikenal sebagai Rosh Yeshiva dan pemimpin spiritual kota Yamit di Sinai sebelum dibongkar setelah perjanjian damai dengan Mesir.

Lebih lanjut, dia adalah seorang sarjana yang cukup terkenal serta menjadi penulis berbagai karya Ibrani. Salah satu karyanya yang terkenal adalah Atlas of the Biblical Boundaries of the Land of Israel.

Baca: Fenomena Sapi Merah Sempurna Gemparkan Israel, dari Nabi Musa hingga Sekarang

Dari sekian banyak pemikirannya, Yisrael Ariel memiliki keyakinan bahwa setiap generasi mempunyai kewajiban untuk melakukan segala hal demi membangun kembali Bait Suci. Pandangannya ini berbeda dengan golongan lain yang memilih menunggu mesias datang.

Sejak 2006, selain menjadi kepala Temple Institute, Yisrael Ariel juga terlibat dalam upaya menghidupkan kembali Sanhedrin atau dewan tertinggi agama Yahudi.

Terbaru, bersama pejabat Temple Institute lainnya seperti Rabi Chanan Kupietzky, Rabi Tzachi Mamo, dan Rabi Azaria Ariel, dia juga ikut berpartisipasi dalam upacara penyambutan sapi dara di Bandara Ben-Gurion.

Referensi:
-https://international.sindonews.com/read/897241/43/5-sapi-merah-sempurna-gemparkan-israel-dianggap-seperti-kisah-surah-al-baqarah-1664316561
-https://templeinstitute.org/about-us/
-https://www.jewage.org/wiki/en/Article:Yisrael_Ariel_-_Biography
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1128 seconds (10.101#12.26)