Trump: 'Sabotase' Nord Stream Dapat Menyebabkan Perang Dunia III

Kamis, 29 September 2022 - 20:43 WIB
loading...
Trump: Sabotase Nord Stream Dapat Menyebabkan Perang Dunia III
Mantan Presiden AS Donald Trump memperingatkan sabotase pipa gas Nord Stream dapat memicu Perang Dunia III. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Dugaan sabotase pipa gas Nord Stream 1 dan 2 Rusia di Laut Baltik dapat menyebabkan Perang Dunia III. Hal itu diungkapkan mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.

Trump menggunakan platform Truth Social-nya untuk memposting klip dari Februari di mana penggantinya, Presiden Joe Biden, mengatakan kepada wartawan bahwa jika Rusia menyerang Ukraina tidak akan ada lagi Nord Stream 2.

"Kami akan mengakhirinya," kata Biden kala itu.

Ketika ditanya tentang bagaimana tepatnya Washington berencana untuk mencapai itu, mengingat pipa itu berada di bawah kendali Jerman, Biden menjawab: "Saya berjanji kepada Anda, kami akan dapat melakukannya."

“Wah, pernyataan yang luar biasa. Siapa pun, Perang Dunia III?,” tulis Trump, dalam komentar singkat di bawah video seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (29/9/2022).

Baca: Gedung Putih: Kebocoran Pipa Gas Nord Stream Jelas Sabotase

Postingan itu jelas merupakan pukulan terhadap Biden, mengisyaratkan bahwa AS dapat dikaitkan dengan kebocoran yang ditemukan awal pekan ini pada jaringan pipa Nord Stream yang menghubungkan Rusia ke Eropa – pipa No2 khusus ke Jerman – di bawah Laut Baltik.

The Daily Mail berbicara kepada juru bicara Trump Taylor Budowich untuk klarifikasi, tetapi dia hanya mengatakan bahwa pernyataan mantan presiden AS berbicara sendiri.

Trump mendedikasikan beberapa postingan untuk apa yang disebutnya "sabotase" dari saluran pipa Nord Stream. Dalam salah satu pesannya, dia menyarankan para pemimpin AS untuk bersikap “dingin, tenang, dan membosankan” tentang seluruh situasi.

"Kebocoran adalah peristiwa besar yang seharusnya tidak memerlukan solusi besar, setidaknya belum," tulisnya.

Pria berusia 76 tahun itu mengaitkan insiden itu dengan konflik di Ukraina dan mengklaim bahwa konfrontasi militer antara Moskow dan Kiev pasti tidak akan terjadi jika dirinya menjadi Presiden.

Baca: CIA Peringatkan Jerman tentang Serangan Pipa Gas Nord Stream Beberapa Pekan Lalu

Trump bersikeras Washington harus bekerja menuju perdamaian yang dinegosiasikan antara Rusia dan Ukraina.

“Kedua belah pihak membutuhkan dan menginginkannya. Seluruh Dunia dipertaruhkan. Saya akan mengepalai grup ???” dia menyarankan.

Trump, yang menjatuhkan sanksi pada proyek Nord Stream 2 saat menjabat, mengingatkan pengikutnya di postingan lain bahwa dialah yang membawa saluran pipa itu menjadi perhatian Dunia.

"Sebagai Presiden ketika saya menjelaskan bagaimana ketergantungan yang melumpuhkan pada Jerman dan bagian lain Eropa,” ungkapnya.

"Semua orang tertawa pada saat itu, tetapi mereka tidak tertawa lagi!" dia menunjukkan.

Baca: AS Komentari Tudingan Sabotase Jaringan Pipa Gas Nord Stream Rusia

Denmark menemukan kebocoran dari pipa pada hari Senin setelah operator melaporkan hilangnya tekanan pada kedua Nord Stream jalur 1 dan 2. Otoritas Denmark dan Swedia kemudian mengatakan ada serangkaian ledakan bawah laut di dekat pulau Bornholm. Hal ini menyebabkan Rusia, AS, UE, dan Swedia menduga kebocoran itu mungkin merupakan hasil dari tindakan yang disengaja.

Pipa-pipa yang terletak di sepanjang dasar Laut Baltik telah menjadi pusat kebuntuan energi antara Moskow dan Brussel sejak pecahnya konflik di Ukraina pada akhir Februari.

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3146 seconds (10.55#12.26)