China Kembangkan Jet Tempur Generasi ke-6, AS Tak Ingin Kalah Tersaingi

Rabu, 28 September 2022 - 02:36 WIB
loading...
China Kembangkan Jet Tempur Generasi ke-6, AS Tak Ingin Kalah Tersaingi
Konsep jet tempur generasi keenam Amerika Serikat. Amerika sedang adu cepat dengan China untuk meluncurkan jet tempur generasi keenam. Foto/Boeing
A A A
WASHINGTON - Militer Amerika Serikat (AS) megatakan China sedang berada “di jalur yang benar” untuk mengembangkan jet tempur generasi keenam .

Kepala Komando Tempur Udara (ACC) Angkatan Udara Amerika, Jenderal Mark Kelly, mengatakan AS perlu memastikan untuk terlebih dahulu meluncurkan pesawat tempur generasi berikutnya.

"Saya tidak dapat memberi tahu Anda hari ini apa yang terjadi di China kecuali mereka merencanakan Kongres Partai Nasional ke-20 mereka [pada bulan Oktober]. Tetapi saya dapat memberi tahu Anda apa yang tidak terjadi. Mereka tidak berdebat tentang relevansi dominasi udara generasi keenam. Dan saya juga dapat memberi tahu Anda bahwa mereka berada di jalur yang benar," katanya.

Baca juga: Rusia Kembangkan Jet Tempur Generasi ke-6, Konsepnya Mirip NGAD Amerika

"Angkatan Udara AS perlu memastikan kami mendapatkan dominasi udara generasi keenam setidaknya sebulan sebelum pesaing kami,” lanjut Kelly dalam konferensi meja bundar dengan wartawan.

Sementara sebagian besar negara—termasuk Amerika Serikat—telah membocorkan sedikit informasi tentang program pesawat tempur generasi keenam mereka, China bahkan lebih merahasiakan upayanya.

Selama wawancara 2019, Wang Haifeng, kepala desainer untuk Chengdu Aerospace Corporation, menyatakan bahwa China sedang melakukan pra-penelitian pada pesawat tempur generasi berikutnya, dengan tujuan memiliki kemampuan baru yang siap untuk melindungi laut dan langit pada tahun 2035.

Sementara Wang mengatakan sedikit tentang desain China, dia menunjuk ke beberapa elemen yang dia yakini akan menjadi ciri kemampuan tempur AS di masa depan, seperti kemampuan untuk bekerja sama dengan drone, penggunaan artificial intelligence, peningkatan sensor siluman dan omnidirectional.

Desain, lanjut Wang, juga dapat menampilkan teknologi pengganggu yang “kurang pasti”, seperti kawanan drone, laser, dan mesin adaptif.

Sekretaris Angkatan Udara Amerika Frank Kendal mengatakan, saat ini, Angkatan Udara AS berada di jalur untuk menjadi pengguna pertama pesawat tempur generasi keenam, asalkan dapat mulai menerjunkan keluarga sistem Dominasi Udara Generasi Berikutnya (NGAD) tepat waktu, yakni pada akhir dekade ini.

Angkatan Udara Amerika pertama kali menerbangkan prototipe NGAD berawak pada tahun 2020, dan Kendall mengatakan layanan tersebut dapat memilih produsen untuk program itu dalam waktu dekat.

"Namun, program ini sangat kompleks—dengan keluarga sistem yang mencakup pesawat tempur berawak, senjata baru dan kemungkinan beberapa jenis drone—dan akan sangat mahal, dengan pesawat tempur NGAD berawak berharga 'ratusan juta dolar' per unit," kata Kendal.

Semua itu dapat mendorong potensi penundaan jadwal, menutup kesenjangan antara jadwal AS dan China.

Selama konferensi meja bundar, Kelly mengatakan bahwa konsepsi China tentang jet tempur generasi keenam tampaknya mencerminkan Amerika Serikat sendiri.

“Pada umumnya mereka melihatnya seperti yang kita lihat dalam hal pengurangan eksponensial dalam signature dan percepatan eksponensial dalam kekuatan pemrosesan dan penginderaan, dan kemampuan untuk beralih dalam hal sistem misi terbuka, untuk dapat memprogram ulang pada dasarnya di kecepatan relevansi,” kata Kelly.

“Perbedaannya, menurut saya, adalah sebuah nuansa.”

Misalnya, sambung Kelly, China cenderung perlahan beralih dari satu varian pesawat tempur ke varian lainnya, seperti bagaimana China mengubah Su-27 dan Su-30 Rusia menjadi J-16 yang diproduksi di dalam negeri. Sebaliknya, desain pesawat Amerika dicirikan oleh lompatan besar dalam kemampuan.

“Kami sebagai bangsa, cenderung melepaskan trapeze dan semacam lompatan ke anak tangga berikutnya. Musuh China kami, mereka cenderung mengulangi,” katanya.

“Itu membuat sedikit lebih mudah bagi mereka untuk meraih anak tangga ketika mereka keluar lapangan.”

Meskipun Kelly memperingatkan bahwa China dapat melampaui AS dalam hal kemampuan jet tempur generasi keenam, komandan Angkatan Udara Pasifik Jenderal Kenneth Wilsbach memiliki reaksi yang jauh lebih tenang ketika ditanya tentang kemampuan tempur China saat ini pada 19 September.

"J-20 generasi kelima China adalah tidak ada yang terlalu saya khawatirkan,” kata Wilsbach kepada wartawan.

“Ini pesawat mereka yang paling modern. Kami memiliki kesempatan terbatas untuk menilainya. Sepertinya baik-baik saja. Sepertinya baik-baik saja. Bukan apa-apa untuk kehilangan banyak waktu tidur, tetapi mereka tampaknya membangun banyak dari mereka," paparnya, seperti dikutip Breaking Defense, Selasa (27/8/2022).
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1912 seconds (10.101#12.26)