Kanselir Jerman: Putin Harus Akui Tidak Bisa Menangi Perang Ukraina

Rabu, 21 September 2022 - 13:00 WIB
loading...
Kanselir Jerman: Putin Harus Akui Tidak Bisa Menangi Perang Ukraina
Kanselir Jerman: Putin Harus Akui Tidak Bisa Menangi Perang Ukraina. FOTO/Reuters
A A A
NEW YORK - Presiden Rusia Vladimir Putin hanya akan melepaskan "ambisi kekaisaran" yang berisiko menghancurkan Ukraina dan Rusia jika dia mengakui dia tidak dapat memenangkan perang. Hal itu diungkapkan Kanselir Jerman , Olaf Scholz, Selasa (20/9/2022).

"Inilah mengapa kami tidak akan menerima perdamaian yang didiktekan oleh Rusia dan inilah mengapa Ukraina harus mampu menangkis serangan Rusia," kata Scholz dalam pidato pertamanya di Majelis Umum PBB, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Antisipasi Pergerakan Rusia, Jerman Berniat Beli Sistem Rudal Arrow 3 Israel

Menurut Scholz, kembalinya imperialisme, dengan perang Putin di Ukraina, bukan hanya bencana bagi Eropa, tetapi juga bagi tatanan perdamaian global yang berbasis aturan. Scholz pun meminta PBB untuk mempertahankan ini dari mereka yang lebih memilih dunia di mana "yang kuat memerintah yang lemah".

"Apakah kita melihat tak berdaya ketika beberapa ingin melontarkan kita kembali ke tatanan dunia di mana perang adalah sarana umum politik? Negara-negara merdeka harus bergabung dengan tetangga mereka yang lebih kuat atau penguasa kolonial, dan kemakmuran dan hak asasi manusia adalah hak istimewa bagi segelintir orang yang beruntung?" Scholz bertanya.

"Atau apakah kita mengelola bersama untuk memastikan dunia multipolar abad ke-21 tetap menjadi dunia multilateral? Jawaban saya, sebagai orang Jerman dan Eropa, adalah: kita harus mengelolanya."

Baca: Jerman Ogah Kirim Tank Leopard, Menlu Ukraina Meradang

“Untuk mencapai tujuan ini dengan lebih baik, dunia global membutuhkan suara yang lebih besar dalam urusan dunia. Dengan tanggung jawab yang lebih besar akan datang keyakinan yang lebih besar,” lanjutnya.

Sekutu Barat telah bersaing dengan Rusia untuk mendapatkan pengaruh diplomatik sejak Kremlin memulai invasi ke Ukraina pada 24 Februari.

Scholz mengumumkan Berlin akan menjadi tuan rumah konferensi tentang rekonstruksi Ukraina pada 25 Oktober. “Jerman akan membantu pemerintah Kyiv dengan "biaya yang sangat besar untuk membangun kembali negara itu," kata Scholz.

(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1881 seconds (11.210#12.26)