Amerika: AL China Besar, Kapal-kapal Perangnya Sangat Mampu Blokade Taiwan

Selasa, 20 September 2022 - 07:02 WIB
loading...
Amerika: AL China Besar, Kapal-kapal Perangnya Sangat Mampu Blokade Taiwan
Militer Amerika Serikat akui kekuatan Angkatan Laut China sangat besar dan sangat mampu memblokade Taiwan dengan kapal-kapal perangnya. Foto/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Militer Amerika Serikat (AS) mengakui kekuatan Angkatan Laut (AL) China yang sangat mampu untuk memblokade Taiwan dengan kapal-kapal perangnya.

Itu disampaikan komandan Armada Ketujuh AS, Wakil Laksamana Karl Thomas, dalam sebuah wawancara dengan The Wall Street Journal (WSJ).

“Mereka memiliki Angkatan Laut yang sangat besar, dan jika mereka ingin menggertak dan menempatkan kapal di sekitar Taiwan, mereka sangat bisa melakukannya,” katanya, yang dilansir Selasa (20/9/2022).

China, kata Thomas, telah menciptakan Angkatan Laut yang besar dan modern, dengan jumlah kapal militer yang tersedia di Beijing terus bertambah dengan cepat.

Baca juga: Tak seperti di Ukraina, Pasukan AS Pasang Badan untuk Taiwan Jika Diinvasi China

Dia mengaku tidak tahu apakah China berusaha untuk mengambil tindakan nyata terhadap Taiwan, yang dianggap Beijing sebagai bagian integral dari wilayahnya, baik melalui invasi habis-habisan atau blokade laut.

“Jelas, jika mereka melakukan sesuatu yang non-kinetik, yang, Anda tahu, blokade kurang kinetik, maka itu memungkinkan komunitas internasional untuk mempertimbangkan dan bekerja sama tentang bagaimana kita akan memecahkan tantangan itu,” jelasnya.

Thomas melanjutkan, Beijing juga telah memperkuat kehadiran militernya di Laut China Selatan, jalur perairan yang sibuk di barat daya Taiwan, dan telah memiliterisasi sepenuhnya pulau-pulau buatan dan alami di bawah kendalinya di jalur perairan tersebut.

“Mereka sudah memiliki semua bunker yang mereka butuhkan, mereka sudah memiliki semua kapasitas penyimpanan bahan bakar yang mereka butuhkan, kemampuan untuk menampung pasukan, mereka memiliki rudal, radar, sensor,” katanya.

Taiwan telah menjadi masalah utama dalam hubungan AS-China selama beberapa dekade, di mana ketegangan semakin diperparah oleh kunjungan baru-baru ini oleh Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke pulau itu.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1690 seconds (11.97#12.26)