Iran Berusaha Keras Gabung Blok Pimpinan Rusia dan China

Kamis, 15 September 2022 - 00:49 WIB
loading...
Iran Berusaha Keras Gabung Blok Pimpinan Rusia dan China
Presiden Iran Ebrahim Raisi berjabat tangan dengan Presiden Tajikistan Emomali Rakhmo selama KTT Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) di Dushanbe, Tajikistan, 17 September 2021. Foto/REUTERS
A A A
TEHERAN - Iran berusaha keras mengejar keanggotaan blok yang dipimpin China dan Rusia yang menggelar pertemuan di Uzbekistan pekan ini.

Presiden Iran Ebrahim Raisi mengatakan hal itu pada Rabu (14/9/2022) saat dia bersiap menuju konferensi tingkat tinggi (KTT) Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO).

SCO terdiri dari China, Rusia, India, Pakistan dan empat negara bekas Uni Soviet di Asia Tengah. Blok itu didirikan pada tahun 2001 sebagai organisasi politik, ekonomi dan keamanan untuk menyaingi institusi Barat.

Baca juga: Borrell Bandingkan Sanksi Anti-Rusia dengan Diet

KTT yang ditetapkan untuk Kamis dan Jumat di kota Samarkand, Uzbekistan adalah pertemuan para pemimpin yang sepenuhnya tatap muka pertama sejak dimulainya pandemi virus corona.

“Salah satu tindakan penting dari KTT ini adalah finalisasi dokumen SCO (keanggotaan) dan proses hukum yang perlu mereka ambil untuk ditandatangani para menteri luar negeri negara-negara anggota,” ungkap Raisi.

Baca juga: Ini Penampakan Pria Yaman yang Umrah untuk Ratu Inggris Elizabeth II

Iran, salah satu dari empat negara pengamat SCO, telah mengajukan keanggotaan penuh pada tahun 2008 tetapi tawarannya diperlambat oleh sanksi PBB dan Amerika Serikat (AS) yang dikenakan atas program nuklirnya.

Beberapa anggota SCO tidak menginginkan negara di bawah sanksi internasional dalam barisan mereka.

Pada konferensi di Dushanbe pada September tahun lalu, anggota blok tersebut mendukung keanggotaan Iran di masa depan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1537 seconds (10.101#12.26)