Serangan Bom Hantam Mobil Polisi Kolombia, 7 Personel Tewas

Sabtu, 03 September 2022 - 14:30 WIB
loading...
Serangan Bom Hantam Mobil Polisi Kolombia, 7 Personel Tewas
Serangan Bom Hantam Mobil Polisi Kolombia, 7 Personel Tewas
A A A
BOGOTA - Tujuh petugas polisi tewas akibat serangan bahan peledak di Kolombia barat. Ini merupakan serangan paling mematikan terhadap pasukan keamanan sejak Presiden Gustavo Petro menjabat sebagai presiden dan berjanji akan mengakhiri konflik hampir 60 tahun di negara itu.

Sumber-sumber kepolisian mengatakan, para petugas tewas pada Jumat (2/9/2022), ketika kendaraan yang mereka tumpangi dihantam dengan bahan peledak.

Baca: Rakyat Kolombia Pilih Presiden Sayap Kiri untuk Pertama Kali

“Saya dengan tegas menolak serangan dengan bahan peledak di San Luis, Huila di mana delapan polisi tewas. Solidaritas dengan keluarga mereka,” tulis Petro di Twitter, seperti dikutip dari Al jazeera.

“Tindakan ini jelas merupakan sabotase terhadap perdamaian total. Saya telah meminta pihak berwenang untuk pergi ke daerah itu untuk melakukan penyelidikan,” lanjutnya.

Petro, mantan anggota gerakan pemberontak M-19, telah berjanji untuk mencari “perdamaian total” dengan memulai kembali pembicaraan dengan pemberontak Tentara Pembebasan Nasional (ELN).

Ia menerapkan perjanjian damai 2016 kepada mantan pejuang Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) yang menolaknya, dan merundingkan penyerahan geng kejahatan dengan imbalan pengurangan hukuman.

Baca: Kerusuhan Picu Kebakaran di Penjara Kolombia, Hampir 50 Napi Tewas

Pendahulunya, Ivan Duque yang konservatif, telah memutuskan pembicaraan damai dengan ELN setelah serangan bom mobil 2019 di sebuah akademi kepolisian di Bogota yang menewaskan 22 orang.

Petro tidak menyebutkan nama tersangka pelaku serangan pada hari Jumat, tetapi yang disebut pembangkang dari gerakan pemberontak FARC yang sekarang telah didemobilisasi diketahui beroperasi di daerah tersebut menurut sumber keamanan.

Kelompok-kelompok pembangkang telah menolak kesepakatan damai yang dirundingkan oleh mantan pemimpin mereka dan menghitung sekitar 2.400 pejuang dalam barisan mereka, menurut pemerintah.

Beberapa komandan pembangkang terkenal telah tewas baru-baru ini, banyak dalam pertempuran melintasi perbatasan di Venezuela. Konflik Kolombia antara pemerintah, pemberontak sayap kiri, paramiliter sayap kanan, dan geng penyelundup narkoba telah menewaskan sedikitnya 450.000 orang antara tahun 1985 dan 2018 saja.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1950 seconds (10.101#12.26)