Jerman Dilaporkan Buru Mata-mata Rusia di Pemerintahan

Kamis, 01 September 2022 - 16:42 WIB
loading...
Jerman Dilaporkan Buru Mata-mata Rusia di Pemerintahan
Jerman dilaporkan tengah memburu mata-mata Rusia di pemerintahan. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A A A
BERLIN - Kontra intelijen Jerman telah menyelidiki dua pejabat senior di Kementerian Urusan Ekonomi karena Menteri Robert Habeck mencurigai mereka sebagai mata-mata Rusia .

Begitu laporan mingguan Jerman, Zeit, menggambarkan pengungkapan itu sebagai "eksplosif" dan memiliki kemungkinan sebagai skandal politik.

"Habeck dan ajudannya menghubungi Kantor Federal untuk Perlindungan Konstitusi (Verfassungsschutz, juga dikenal sebagai BfV) sekitar musim semi ini, dengan alasan inkonsistensi dalam dokumen internal terkait dengan pipa Nord Stream 2, gas alam di fasilitas penyimpanan, dan laporan tentang keamanan energi Jerman," tulis Zeit seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (1/9/2022).

Menurut mingguan itu dokumen-dokumen tersebut dilaporkan memancarkan pemahaman untuk sudut pandang Rusia dan argumen yang dinyatakan di dalamnya seringkali tidak sesuai dengan garis resmi pemerintah.

Baca juga: Jerman Akan Perluas Kehadiran Militer di Indo Pasifik

Para pejabat tersebut diduga “menyimpang” dari posisi Habeck terkait penghentian sertifikasi Nord Stream 2, status Gazprom Jerman, serta bailout pemasok gas Uniper.

Memeriksa pejabat, BfV dilaporkan menemukan "anomali biografis," seperti perjalanan studi ke Rusia dalam satu kasus dan kedekatan emosional dengan Rusia - tetapi tidak ada yang lebih substansial.

Menurut Zeit, tidak ada bukti kuat yang ditemukan tentang spionase atau korupsi. Bahkan tidak ada kemungkinan alasan untuk menyadap telepon mereka, membaca email mereka, atau menempatkan kedua pejabat itu di bawah pengawasan.

Baik BfV maupun Zeit tidak menyebutkan nama para pejabat, mengingat "mimpi buruk" yang dialami oleh diplomat Gerhard Sabathil pada tahun 2020. Dituduh sebagai mata-mata untuk China, ia tidak pernah dapat memulihkan reputasinya meskipun tuduhan itu dibatalkan.

Jerman telah lama mengandalkan impor energi murah dari Rusia untuk menggerakkan industrinya. Dalam pidato yang mengumumkan pajak gas khusus pada 15 Agustus, Habeck menyatakan bahwa model ini telah "gagal dan tidak akan kembali."
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1913 seconds (11.97#12.26)