Jepang Bikin Kontes Agar Warganya Lebih Banyak Konsumsi Minuman Keras

Kamis, 18 Agustus 2022 - 16:24 WIB
loading...
Jepang Bikin Kontes Agar Warganya Lebih Banyak Konsumsi Minuman Keras
Jepang membuat kontes agar anak muda di negara itu banyak minum minuman keras agar mendongkrak pendapatan lewat pajak. Foto/Ilustrasi
A A A
TOKYO - Layanan pajak Jepang meluncurkan sebuah kontes, menyerukan kepada warga negara itu untuk menemukan cara-cara inovatif untuk menghidupkan kembali penjualan minuman beralkohol yang menurun. Ini diharapkan dapat mendorong anak-anak muda untuk lebih sering mencapai standar dan memberikan suntikan pada pendapatan pemerintah.

Dikutip dari Russia Today, Kamis (18/8/2022), Badan Pajak Nasional (NTA) Jepang meluncurkan kampanye 'Sake Viva!' anggur beras ikonik Jepang. Kampanye ini menyerukan siapa pun yang berusia antara 20 dan 39 untuk mengirimkan ide bisnis untuk industri alkohol negara itu, yang tertinggal setelah Covid- 19 dan menurunnya kebiasaan minum secara nasional.

Seperti disebutkan di situs web resmi pemerintah yang menarik perhatian internasional minggu ini menyusul laporan media lokal, kontes akan berlangsung hingga 9 September, dan meminta produk serta desain baru dan cara untuk mempromosikan minum di rumah. Pemenang akan diundang ke upacara penghargaan di Tokyo pada bulan November mendatang, dan badan pajak telah berjanji untuk mendukung investasi ke dalam ide pemenang.

Baca juga: Shoji Marimoto, Pria yang Sewakan Dirinya untuk Tidak Melakukan Apa-apa

NTA mencatat bahwa pajak alkohol mencapai sekitar 3% dari pendapatan pajak pemerintah pada tahun 2011, tetapi telah turun menjadi 2% pada tahun 2020, dengan alasan kebutuhan untuk merevitalisasi penjualan minuman keras.

Seperti yang terlihat di antara kelompok usia yang sama di negara lain, anak-anak muda di Jepang secara signifikan telah mengurangi konsumsi alkohol mereka dalam beberapa dekade terakhir, dengan rata-rata asupan orang dewasa per tahun turun dari 100 liter pada tahun 1995 menjadi 75 liter pada tahun 2020.

Meskipun kementerian kesehatan Jepang mengatakan tidak berpartisipasi dalam inisiatif tersebut, mereka menyuarakan harapan bahwa badan pajak hanya akan mendorong konsumsi alkohol dalam jumlah yang tepat, dan menyatakan bahwa mereka tetap berhubungan dengan NTA mengenai masalah ini.

Baca juga: Kawanan Monyet Teror Kota Yamaguchi di Jepang, Serang Manula dan Anak-anak

Kontes ini bukan yang pertama, karena NTA meluncurkan proyek yang disebut 'Nikmati Sake!' tahun lalu dalam upaya serupa untuk mendapatkan ide bisnis baru. Tidak jelas apakah kampanye terakhir menunjukkan keberhasilan mengingat penurunan pendapatan yang berkelanjutan, tetapi agensi tersebut mengambil celah lain pada gagasan tersebut.

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1570 seconds (10.177#12.26)