Jihad Islam: Israel Mulai Pertempuran dan Tak Tahu Cara Menghentikannya

Minggu, 07 Agustus 2022 - 00:01 WIB
loading...
Jihad Islam: Israel Mulai Pertempuran dan Tak Tahu Cara Menghentikannya
Sekretaris Jenderal Jihad Islam Palestina Ziyad al-Nakhalah berbicara saat ulang tahun ke-34 berdirinya organisasi itu di Gaza pada 6 Oktober 2021. Foto/Ali Jadallah/Anadolu Agency
A A A
JALUR GAZA - Pemimpin Jihad Islam Ziyad Al-Nakhalah menegaskan balasan yang keras terhadap serangan Israel di Jalur Gaza yang menewaskan banyak warga sipil.

"Musuh (Israel) memulai pertempuran (agresi di Gaza) dan tidak tahu bagaimana menghentikannya. Oleh karena itu, mereka harus mendapat pembalasan yang kuat," tegas Ziyad Al-Nakhalah, dilansir Memo pada Sabtu (6/8/2022).

Al-Nakhalah menegaskan, "Momen ini serius dan menentukan, dan prioritasnya adalah ketahanan pasukan perlawanan, menunjukkan pentingnya orang-orang Palestina di Tepi Barat yang diduduki bangkit melawan pendudukan.”

Baca juga: Presiden Palestina Tuntut Israel Hentikan Serangan ke Gaza

"Saya berbicara kepada semua pejuang dari semua pasukan Palestina, di atasnya adalah Fatah," desak dia.

"Anda harus bangkit melawan agresi, apakah Anda berada di Gaza atau Tepi Barat," ujar dia.

Al-Nakhalah menekankan, "Kami membutuhkan dukungan dan solidaritas dari semua sekutu kami, tetapi hanya Palestina yang harus melawan (pendudukan)."

Baca juga: Israel Bombardir Gaza: Turki Marah, AS Dukung Zionis

Kepala Jihad Islam, yang tinggal di pengasingan, mengulangi seruannya, "Kami akan berperang. Orang Israel akan menderita.”

“Semua faksi Palestina akan bersatu. Tidak ada garis merah untuk pertempuran ini dan Tel Aviv akan mendapat kecaman," papar dia.

Soal masalah mediasi Mesir, dia mengatakan, "Musuh Israel melakukan agresi di tengah mediasi Mesir. Kairo harus memberikan jawaban untuk ini. Orang Mesir harus tahu bahwa kita akan melawan pendudukan Israel."

(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1617 seconds (11.252#12.26)