Reaksi China Atas Kunjungan Pelosi Tuai Kecaman dari G7

Kamis, 04 Agustus 2022 - 03:50 WIB
loading...
Reaksi China Atas Kunjungan Pelosi Tuai Kecaman dari G7
Reaksi China atan kunjungan Nancy Pelosi menuai kecaman dari Kelompok G7 karena dianggap memicu ketegangan dan destabilisasi kawasan. Foto/Japan Times
A A A
TAIPEI - Negara yang tergabung dalam G7 mengecam China karena dianggap telah meningkatkan ketegangan dan mengacaukan kawasan atas tanggapannya terhadap kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi ke Taiwan .

Para diplomat top G7 mengatakan mereka prihatin dengan tindakan mengancam baru-baru ini dan diumumkan oleh China, khususnya latihan tembak-menembak dan pemaksaan ekonomi, yang berisiko eskalasi yang tidak perlu.

Pernyataan bersama itu muncul setelah Beijing mengumumkan rencana latihan militer di daerah-daerah yang mengelilingi Taiwan dari Kamis hingga Minggu, dengan maskapai asing diberitahu untuk menghindari "zona bahaya" ini.

Beijing juga melarang lebih dari 2.000 produk Taiwan dari pasar China daratan menyusul kunjungan Pelosi, yang berada di urutan kedua kepresidenan AS, dan sekelompok kecil anggota parlemen AS.

“Tidak ada pembenaran untuk menggunakan kunjungan sebagai dalih untuk aktivitas militer agresif di Selat Taiwan. Itu normal dan rutin bagi legislator dari negara kita untuk bepergian ke luar negeri,” bunyi pernyataan dari Menteri Luar Negeri Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, AS, dan Uni Eropa seperti dikutip dari South China Morning Post, Kamis (4/8/2022).

Baca juga: Kenapa China Tidak Mengakui Taiwan sebagai Negara? Ini Alasannya

Pernyataan ini juga mendesak China untuk tidak secara sepihak mengubah status quo dengan kekerasan di kawasan itu, dan menyelesaikan perbedaan lintas selat dengan cara damai.

Mereka juga menjelaskan bahwa “tidak ada perubahan dalam kebijakan satu-China masing-masing, jika berlaku, dan posisi dasar di Taiwan dari anggota G7.”

Namun, sementara anggota G7 mengakui klaim Beijing ke Taiwan, prinsip satu-China tidak diakui sebagai kebijakan yang mengikat secara internasional di antara blok tersebut.

Beijing telah berulang kali menuduh Pelosi dan AS melanggar prinsip satu-China, sebuah kebijakan di mana China mengklaim Taiwan, sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri, sebagai bagian dari wilayahnya.

"Langkah ini secara serius melanggar prinsip satu-China, dengan jahat melanggar kedaulatan China dan secara terang-terangan terlibat dalam provokasi politik, yang telah menimbulkan kemarahan yang kuat di antara rakyat China dan tentangan luas dari komunitas internasional," kata Menteri Luar Negeri China Wang Yi, pada Rabu kemarin.

Baca juga: Imbas Kunjungan Pelosi, China Larang Impor Buah dan Ikan dari Taiwan

China memanggil Duta Besar AS Nicholas Burns pada Selasa malam dan mengajukan pernyataan tegas dan protes keras selama perjalanan tersebut.

Wakil Menteri Luar Negeri China Xie Feng mengatakan kepada Burns bahwa kunjungan Pelosi, yang dilakukan sebagai bagian dari tur keliling ibu kota regional, memiliki dampak yang parah pada landasan politik hubungan China-AS, dan secara serius melanggar kedaulatan dan integritas teritorial China, media resmi pemerintah melaporkan.

Pelosi, ditemani oleh lima anggota Kongres AS, naik pesawat Angkatan Udara AS ke Korea Selatan pada Rabu sore untuk putaran keempat tur Asia-nya.

Sebelum meninggalkan Taiwan pada hari Rabu, Ketua DPR AS mentweet: “Jangan salah: Amerika tetap teguh dalam komitmen kami kepada rakyat Taiwan – sekarang & selama beberapa dekade yang akan datang.”

Baca juga: Taiwan: Latihan Militer China Melanggar Kedaulatan Kami

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2354 seconds (11.210#12.26)