Tayangan YouTube Erdogan Diserbu Komentar Negatif dan Dislike

loading...
Tayangan YouTube Erdogan Diserbu Komentar Negatif dan Dislike
Tayangan bincang-bincang Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di YouTube diserbu komentar negatif para netizen Turki. Foto/Ahval News
A+ A-
ANKARA - Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan menggelar bincang-bincang menjelang ujian masuk perguruan tinggi pada Jumat pekan lalu dan disiarkan langsung di channel YouTube-nya. Namun, acara untuk menjembatani hubungan baik pemerintah dengan para calon mahasiswa itu diserbu komentar negatif para pengguna internet (netizen) karena operatornya lupa mematikan fitur obrolan langsung.

Selain mengungkapkan kata-kata kasar, para netizen juga menyatakan ketidakpuasan dan bahkan menyebut tidak akan memilih partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) pimpinan Erdogan di kolom obrolan langsung. “Anda lupa mematikan fitur obrolan langsung. Saya menyarankan kalian untuk melakukannya,” bunyi salah satu komentar yang memperingatkan saat live streaming dimulai.

Dalam video yang di-posting di channel YouTube Erdoğan menunjukkan siaran itu diserbu 133.000 lebih dislike dari netizen dan 13.000 like. Menurut laporan Ahval News, video tersebut telah ditonton lebih dari 43.784 kali.

Sebelum muncul serbuan komentar negatif, sebagian besar komentar yang masuk menyatakan dukungan untuk Erdogan dan AKP. Mereka juga menuntut agar ujian universitas ditunda. Hal ini seiring dengan masih adanya pandemi Covid-19 di Turki.



Beberapa komentar di antaranya juga mengkritik pemerintah dengan mem-posting nilai tukar mata uang Euro dan Dolar. Ada pula yang menyatakan bahwa pengeluaran harian istana Presiden Erdogan dapat “memberi makan lebih dari 100.000 pekerja harian dengan upah minimum.

”Sekitar 33 menit live streaming, kemudian muncul pengguna YouTube yang mulai mem-posting komentar kasar dan negatif ke obrolan langsung, misalnya “Oy moy yok”, yang secara kasar diterjemahkan menjadi, “Tidak ada suara untuk Anda”.

Menyadari adanya serangan komentar negatif tersebut, tim media sosial presiden langsung mematikan fitur obrolan langsung di menit ke-39. (Baca: Bela Palestina tapi Mesra dengan Israel, Erdogan Dicap Munafik)



Empat jam setelah live streaming berjalan, pemutaran ulang tayangan video telah diaktifkan kembali dan video dapat dilihat dengan komentar terakhir yang ditampilkan berbunyi; “Tidak ada suara untuk Anda”.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top