Profil Ayman al-Zawahiri, dari Dokter Bedah Mata di Kairo hingga Pimpin Al Qaeda

Selasa, 02 Agustus 2022 - 08:48 WIB
loading...
A A A
Segera setelah itu, dia menuju Peshawar di Pakistan dan kemudian ke negara tetangga Afghanistan, di mana dia mendirikan faksi Jihad Islam Mesir saat bekerja sebagai dokter di negara itu selama pendudukan Uni Soviet.

Zawahiri mengambil alih kepemimpinan Jihad Islam Mesir setelah muncul kembali pada 1993, dan merupakan tokoh kunci di balik serangkaian serangan oleh kelompok tersebut terhadap menteri pemerintah Mesir, termasuk Perdana Menteri Atif Sidqi.

Kampanye kelompok untuk menggulingkan pemerintah dan mendirikan negara Islam di negara itu selama pertengahan 1990-an menyebabkan kematian lebih dari 1.200 orang Mesir.

Pada tahun 1997, Departemen Luar Negeri AS menobatkannya sebagai pemimpin kelompok Vanguards of Conquest, faksi Jihad Islam yang diduga berada di balik pembantaian turis asing di Luxor pada tahun yang sama.

Dua tahun kemudian, dia dijatuhi hukuman mati secara in absentia oleh pengadilan militer Mesir karena perannya dalam banyak serangan kelompok itu.

Target Barat

Zawahiri diperkirakan telah melakukan perjalanan keliling dunia selama tahun 1990-an untuk mencari tempat perlindungan dan sumber pendanaan.

Pada tahun-tahun setelah penarikan Soviet dari Afghanistan, dia diyakini telah tinggal di Bulgaria, Denmark dan Swiss, dan kadang-kadang menggunakan paspor palsu untuk melakukan perjalanan ke Balkan, Austria, Yaman, Irak, Iran dan Filipina.

Pada Desember 1996, dia dilaporkan menghabiskan enam bulan di tahanan Rusia setelah dia ditangkap tanpa visa yang sah di Chechnya.

Menurut akun yang diduga ditulis Zawahiri, pihak berwenang Rusia gagal menerjemahkan teks-teks Arab yang ditemukan di komputernya dan dia dapat merahasiakan identitasnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1492 seconds (10.55#12.26)