Model Cantik Sembunyikan Kondom Berisi Kokain di Kemaluannya, tapi Tak Dipenjara

Sabtu, 30 Juli 2022 - 00:23 WIB
loading...
Model Cantik Sembunyikan Kondom Berisi Kokain di Kemaluannya, tapi Tak Dipenjara
Grace Athanatos (24), model cantik Australia yang tertangkap menyembunyikan kondom berisi kokain di kemaluannya saat menonton konser musik. Namun, dia lolos dari hukuman pidana. Foto/net.hr
A A A
SYDNEY - Seorang model cantik berusia 24 tahun tertangkap petugas polisi telah menyembunyikan kondom berisi 5,6 gram kokain di kemaluannya saat menonton konser di Sydney, Australia . Namun dia lolos dari hukumanpenjara berkat bantuan pengacaranya.

Grace Athanatos, asal Melbourne, terlacak anjing pendeteksi narkoba di konser DJ MaRLo di Sydney Olympic Park pada 14 Mei 2022.

Model ini juga dikenal sebagai penyedia konten dewasa Only Fans.

Petugas polisi menemukan kondom diikat di dalam vagina Athanatos melalui penggeledahan di ruang pribadi. Dia kemudian didakwa memasok narkoba yang beratnya kurang dari jumlah komersial.

Baca juga: Senator Cantik Australia Ini Serukan Gadis-gadis Muda Bangga Berhijab

Sementara Instagram-nya biasanya dipenuhi dengan foto-foto pakaian glamor, dan foto-foto saat dia makan di restoran kelas atas, Athanatos memiliki sedikit perubahan nada minggu ini, ketika dia berterima kasih kepada tim hukumnya atas hasilnya di pengadilan.

“Teriakan besar untuk penyelamat saya @ahmeddob dan timnya di @dibassociateslawyerskarena telah membantu saya hari ini,” tulis dia untuk lebih dari 9.000 pengikutnya.

“Jujur hasil yang luar biasa dan saya tidak akan bisa melakukannya tanpa mereka. Sangat merekomendasikan melihat mereka jika Anda pernah nakal atau menemukan diri Anda dalam masalah seperti saya," lanjut dia.

Muncul di Pengadilan Lokal Burwood pada hari Senin, Athanatos lolos dari hukuman formal dan diberi ketentuan berperilaku baik yang terikat dan bersyarat selama 12 bulan.

Dia diwakili oleh pengacara kasus kriminal Ahmed Dib dari Dib & Associates Lawyers yang berbasis di Kogarah.

Berbicara kepada Daily Mail, influencer yang sedang berkembang ini bersikeras bahwa dia adalah "gadis yang baik" dan "tidak pernah bermaksud untuk memasok" narkoba yang dia sembunyikan.

Dia mengatakan bahwa dia telah merencanakan untuk membagikan "simpanan"-nya itu di antara para teman lelakinya dan hanya mengambil satu gumpalan kokain sebelum tertangkap.

“Itu benar-benar menakutkan!” katanya kepada media tersebut yang dilansir Jumat (29/7/2022).

“Saya sangat terguncang dan saya hanya ingin melakukan hal yang benar dan bersikap baik," ujarnya.

"Jelas saya ingin sedikit bersenang-senang, saya punya sedikit dan ya saya mencoba menyembunyikannya--seperti orang lain--tapi saya tertangkap."

Di bawah hukum New South Wales (NSW), Australia, hukuman maksimum untuk pelanggaran ini adalah dua tahun penjara dan/atau denda 11.000 dolar jika ditangani di Pengadilan Lokal. Jikakasusberlanjut ke pengadilan distrik, hukumannya maksimal 15 tahun dan/atau denda 220.000 dolar.

Berbicara tentang kaitannya dengan hukum, Athanatos mengatakan kasus itu telah "dibesarkan", tetapi hakim ada di pihaknya.

"Kasus mereka lemah dan hakimnya begitu, sangat memahami dan benar-benar melihat melaluinya," katanya.

Pada tahun 2018, wanita Sydney bernama Grace Poo tertangkap menyelundupkan 1.600 pil MDMA di organ pribadinyadan di dalam bra besar ke acara musik Midnight Mafia, yang juga berlangsung di Sydney Olympic Park.

Poo ditemukan dengan beberapa kondom penuh narkoba dan dihukum penjara selama dua tahun, dengan pelaksanaan hukuman minimal satu tahun.

Proses pengadilan mengungkapkan Poo diberikan 200 dolar, tiket ke festival dan 40 pil gratis untuk memasok narkoba.
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2386 seconds (11.97#12.26)