Krisis Pangan Kian Parah, Warga Lebanon Serbu Toko Roti

Kamis, 28 Juli 2022 - 22:15 WIB
loading...
Krisis Pangan Kian Parah, Warga Lebanon Serbu Toko Roti
Krisis Pangan Kian Parah, Warga Lebanon Serbu Toko Roti. FOTO/Reuters
A A A
BEIRUT - Warga Lebanon yang marah menyerbu toko roti dan toko kue di Lebanon, Rabu (27/7/2022). Warga berebut mendapatkan roti dan kue di saat krisis pangan negara itu semakin dalam.

Antrian panjang terbentuk di luar banyak toko di Lebanon. Penduduk harus menunggu dengan perasaan tidak sabar dalam panas matahari yang membakar untuk mendapatkan roti bersubsidi. Ketika persediaan dan emosi menipis, banyak orang memilih untuk membeli produk roti lainnya, beberapa di antaranya dihargai 40.000 pound Lebanon (USD 1,5) untuk 10 roti tipis.

Baca: Krisis Semakin Parah, Listrik Padam di Seluruh Lebanon

Sejumlah warga lain melampiaskan rasa frustrasi mereka dengan menggunakan platform media sosial, menyalahkan politisi dan toko roti atas masalah tersebut. Banyak warga yang juga mengecam sindikat mafia karena menjual tepung bersubsidi di pasar gelap dan menyelundupkannya ke Suriah.

Di beberapa tempat, tentara terpaksa turun tangan, mengusir pengunjuk rasa dari toko-toko, dan meredakan pertengkaran sengit di antara pelanggan yang mengantri. Meski demikian, masih terselip rasa yakin di tubuh pemerintah Lebanon untuk mengatasi krisis ini.

“Sekitar 49.000 ton gandum diperkirakan akan tiba di Lebanon pada akhir minggu ini. Semoga kapal cepat sampai. Krisis adalah hasil dari tepung yang dicuri dari negara kita,” kata Menteri Ekonomi Lebanon Amin Salam, seperti dikutip dari Arab News.
.
“Sebuah sel krisis yang dipimpin oleh Kementerian Ekonomi akan dibentuk dan mekanisme baru akan dibentuk untuk mendistribusikan gandum dan tepung secara adil, dan menuntut mereka yang menciptakan krisis,” lanjutnya.

Baca: Khotbah Idul Adha di Lebanon Jadi Momen Mengecam Pejabat

Ketidakmampuan Lebanon untuk mengamankan Dolar AS untuk terus mensubsidi obat-obatan, gandum, dan bahan bakar, mengakibatkan harga bensin naik 14.000 pound Lebanon mencapai 617.000 pound per 20 liter.

Georges Brax, anggota asosiasi pemilik pompa bensin, mengatakan: “Bank sentral biasanya mengamankan 100 persen dolar AS yang dibutuhkan untuk mengimpor bahan bakar, menurut tarif platform Sayrafa-nya. Sekarang hanya menyediakan 85 persen. Sisanya 15 persen perlu diamankan berdasarkan harga pasar gelap.”

“Kami terus mundur. Jika masalah ini tidak diselesaikan, saya tidak tahu ke mana kita bisa menuju,” keluh Fadi Abu Shakra, perwakilan dari serikat distributor bahan bakar dan pompa bensin di Lebanon.



Pada pertemuan hari Rabu, komite menteri yang dibentuk untuk mengatasi dampak krisis keuangan pada fasilitas umum dan dipimpin oleh Perdana Menteri sementara Najib Mikati. Ia mengulangi rekomendasi sebelumnya untuk memenuhi tuntutan karyawan sektor publik, yang telah mogok lebih lama. dari sebulan, menunggu persetujuan anggaran 2022 dan menghindari beban pada kas negara.

Komite menyetujui pemberian bantuan keuangan tambahan yang setara dengan nilai gaji penuh dan tunjangan transportasi harian sebesar 95.000 pound, dengan ketentuan bahwa karyawan menghadiri pekerjaan minimal beberapa hari dalam seminggu.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1764 seconds (11.210#12.26)