Rusia dan Ukraina Capai Kesepakatan Terkait Ekspor Gandum

Jum'at, 22 Juli 2022 - 17:10 WIB
loading...
Rusia dan Ukraina Capai Kesepakatan Terkait Ekspor Gandum
Rusia dan Ukraina capai kesepakatan terkait ekspor gandum. Foto/Ilustrasi
A A A
ISTANBUL - Turki mengungkapkan Ukraina dan Rusia telah mencapai kesepakatan untuk membuka kembali pelabuhan Laut Hitam Ukraina dan melepaskan ekspor gandum Ukraina. Keduanya akan menandatangani kesepakatan itu di Istanmbul, Turki pada Jumat (22/7/2022).

Setelah hampir dua bulan negosiasi yang alot, pejabat Ukraina dan Rusia diperkirakan akan menandatangani kesepakatan pelabuhan Laut Hitam pada sebuah upacara di Istana Dolmabahce Istanbul di hadapan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Ini menandai kesepakatan besar pertama antara pihak-pihak yang bertikai sejak invasi Rusia ke negara tetangganya itu pada Februari lalu dan terjadi ketika harga pangan global melonjak serta orang-orang di beberapa negara termiskin di dunia menghadapi kelaparan.

Pembicaraan langsung pertama antara delegasi militer pihak yang bertikai sejak Maret, yang dihadiri di Istanbul pekan lalu oleh pejabat Turki dan PBB, menghasilkan rancangan awal untuk menyelesaikan kebuntuan.

Kedua pihak seharusnya bertemu lagi minggu ini untuk kemungkinan penandatanganan kesepakatan formal.

Baca juga: Pejabat Rusia-Ukraina Akan Bertemu di Turki Bahas Pemblokiran Ekspor Gandum

Namun,pada hari Selasa, Presiden Rusia Vladimir Putin mengancam akan menggagalkan pembicaraan dengan memperingatkan bahwa ia mengharapkan kesepakatan apapun juga untuk mengatasi ekspor biji-bijian yang diblokir negaranya sendiri. Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov juga tertutup tentang kemungkinan kesepakatan yang dicapai, mengklaim bahwa pihak berwenang di Kiev menghalangi pembicaraan.

Perang lima bulan sedang terjadi di salah satu wilayah paling subur di Eropa oleh dua produsen biji-bijian terbesar di dunia.

Hampir semua biji-bijian biasanya dikirim ke luar wilayah melintasi Laut Hitam.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu pada hari Kamis mengakui kekhawatiran Putin.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2214 seconds (10.55#12.26)