Eks Penasihat Militer Trump: Ukraina Dapat Dihapus dari Peta

Kamis, 07 Juli 2022 - 21:23 WIB
loading...
Eks Penasihat Militer Trump: Ukraina Dapat Dihapus dari Peta
Eks penasihat militer Trump menyebut Ukrian bisa dihapus dari peta akibat konflik dengan Rusia. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Ukraina bisa menghilang dari peta kecuali konflik dengan Rusia diselesaikan secara damai. Hal itu diungkapkan mantan penasihat militer mantan presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump , Kolonel Douglas Macgregor, dalam sebuah wawancara dengan Sky News Australia.

"Semakin lama ini berlangsung, semakin banyak orang yang akan dibantai, semakin banyak kerusakan yang akan terjadi di Ukraina," kata Macgregor ketika ditanya apa lagi yang bisa dilakukan untuk membantu Ukraina dalam konflik militer yang sedang berlangsung.

"sekarang secara efektif keadaan gagal, itu (Ukraina) bisa dihapus sepenuhnya dari peta," ia menambahkan seperti disitir dari Russia Today, Kamis (7/7/2022).

Memperhatikan bahwa militer Ukraina telah menderita kerugian besar selama konflik dan pasukan Rusia sama sekali tidak kewalahan atau terluka pada saat ini, Macgregor berpendapat gencatan senjata sangat dibutuhkan dan negara-negara seperti Australia harus mendorongnya di saat tidak ada satu pun di Washington akan melakukannya.

Baca juga: Profil Irina Starikova, Penembak Jitu Rusia yang Ditangkap Pasukan Ukraina

“Kami tidak mampu melawan ini sampai tidak ada lagi orang Ukraina yang tersisa,” dia bersikeras, mencatat bahwa dia telah mendengar dari orang-orang di Berlin, Paris, dan London bahwa ada dukungan yang berkembang untuk gencatan senjata atau datang ke “semacam kesepakatan” antara Moskow dan Kiev.

Mantan penasihat Trump itu juga mengomentari prospek Presiden Rusia Vladimir Putin menyetujui gencatan senjata semacam itu. Ia mencatat Putin tidak pernah tertarik pada seluruh Ukraina, dan wilayah yang saat ini berada di bawah kendali Rusia adalah daerah berbahasa Rusia tradisional.

Macgregor mencatat bahwa pasukan Ukraina yang terkonsentrasi di wilayah Donbass menjadi keprihatinan besar bagi Vladimir Putin, yang takut pasukan ini akan menyerang Rusia.

"AS mau tidak mau mengerahkan teater rudal balistik teater untuk menahan kemampuan nuklir (Putin),” ujarnya.

“Dia tidak akan mundur, itu tidak mungkin,” ucap mantan penasihat tinggi Pentagon, mengesankan jika kedua belah pihak tidak mau mencapai semacam pengaturan berdasarkan wilayah, maka gencatan senjata harus dicapai, jangan sampai konflik tumbuh menjadi perang regional yang lebih luas.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1479 seconds (10.177#12.26)