Ulet dan Tangguh, Wanita Palestina dari Gaza Kini Jadi Wali Kota di Swedia

Kamis, 07 Juli 2022 - 09:18 WIB
loading...
Ulet dan Tangguh, Wanita Palestina dari Gaza Kini Jadi Wali Kota di Swedia
Tamam Abou Hamidan kini menjabat wali kota di Swedia. Foto/memo
A A A
STOCKHOLM - Kesulitan hidup di Jalur Gaza mengajarkan kreativitas dan ketangguhan pada rakyat Palestina. Keterampilan dan karakteristik yang ditunjukkan di wilayah yang terkepung Israel itu jika diberi kesempatan, dikirim ke penjuru dunia.

Orang-orang Palestina di diaspora telah mengambil tempat mereka bersama beberapa orang-orang hebat dunia.

Dengan jutaan warga Palestina masih tinggal di pengasingan setelah lebih dari tujuh dekade, Tamam Abou Hamidan adalah salah satu dari banyak orang yang hidupnya menggambarkan fakta bahwa para pengungsi Palestina memiliki kesabaran yang patut dicontoh dan, dalam banyak kasus, kesuksesan.

Baca juga: Tawarkan Hadiah untuk Kepala Nupur Sharma, Ulama Keturunan Nabi Ditangkap di India

Baik trauma pengasingan maupun kerinduan akan kampung halaman tidak mematahkan semangat mereka. Sebaliknya, pengalaman kolektif telah membuat mereka lebih kuat.

“Saya lahir di Jabaliya di Jalur Gaza di Palestina,” ujar dia. "Saya tinggal di sana sepanjang masa kecil saya, dan belajar di sekolah lokal sebelum lulus dengan gelar jurnalisme dari Universitas Al-Aqsa."

Baca juga: Medvedev Kutip Alkitab Injil untuk Para Pengkritik Rusia

Khawatir tentang dampak blokade yang sedang berlangsung di Gaza dan situasi ekonomi yang memburuk, dia memikirkan masa depan putrinya dan pada 2014 pindah ke Blekinge County di Swedia selatan. Orang tuanya pergi bersamanya.

Sejak awal Abou Hamidan di Swedia, dia menghadapi banyak tantangan seperti perbedaan bahasa dan kebiasaan budaya.

Pencariannya untuk pekerjaan merupakan hambatan utama bagi stabilitas dan penyesuaian dirinya dengan masyarakat baru.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1806 seconds (11.97#12.26)