AS-Korsel-Jepang Jalin Kerja Sama Militer, Korut Kesal

Minggu, 03 Juli 2022 - 11:42 WIB
loading...
AS-Korsel-Jepang Jalin Kerja Sama Militer, Korut Kesal
Korut mengecam kerja sama militer trilateral AS-Korsel-Jepang. Foto/Ilustrasi
A A A
SEOUL - Korea Utara (Korut) mengecam Amerika Serikat (AS), Korea Selatan (Korsel) dan Jepang karena mendorong untuk meningkatkan kerja sama militer trilateral mereka yang menargetkan rezim Pyongyang. Korut memperingatkan bahwa langkah itu mendorong seruan mendesak bagi negara itu untuk memperkuat kemampuan militernya.

Korea Utara telah lama menjadikan apa yang disebutnya sebagai sikap permusuhan oleh AS dan sekutunya sebagai alasan program nuklirnya. Pernyataan ini muncul ketika Korut disebut-sebut siap melakukan uji coba nuklir pertamanya dalam lima tahun sebagai bagian dari uji coba senjata yang provokatif tahun ini.

“Situasi yang ada lebih mendesak untuk membangun pertahanan negara untuk secara aktif mengatasi kerusakan yang cepat dari lingkungan keamanan Semenanjung Korea dan seluruh dunia,” kata Kementerian Luar Negeri Korea Utara dalam sebuah pernyataan, tanpa merinci bagaimana akan meningkatkan kapasitas militernya seperti dikutip dari AP, Minggu (3/7/2022).

Pernyataan itu mempermasalahkan pertemuan trilateral antara para pemimpin AS, Korea Selatan dan Jepang di sela-sela KTT NATO pekan lalu, di mana mereka menggarisbawahi perlunya memperkuat kerja sama untuk menghadapi ancaman nuklir Korea Utara.

Baca juga: COVID-19 Merebak, Korut Sebut Gara-gara Warganya Sentuh Benda Asing

“Kepala eksekutif AS, Jepang dan Korea Selatan menyatukan kepala mereka untuk berkonfrontasi dengan (Korea Utara) dan membahas tindakan pencegahan militer gabungan yang berbahaya terhadapnya termasuk peluncuran latihan militer gabungan tripartit,” kata pernyataan itu.

Korea Utara memandang latihan militer yang dipimpin AS di kawasan itu, terutama yang dilakukan dengan tetangganya Korea Selatan, sebagai latihan invasi, meskipun Washington dan Seoul telah berulang kali mengatakan mereka tidak berniat menyerang Pyongyang.

Pernyataan Korea Utara juga menuduh Amerika Serikat melebih-lebihkan desas-desus tentang ancaman Korea Utara untuk memberikan alasan untuk mencapai supremasi militer di kawasan Asia-Pasifik termasuk Semenanjung Korea.

Selama pertemuan trilateral baru-baru ini, Presiden AS Joe Biden mengatakan dia “sangat prihatin” tentang uji coba rudal balistik Korea Utara yang terus berlanjut dan rencana nyata untuk melakukan uji coba nuklir.

Baca juga: Korea Utara Sebut Tawaran Bantuan Kemanusiaan AS Bermotif Politik
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2249 seconds (11.252#12.26)