TV Rusia Ledek AS saat Moskow Raup Untung dari Minyak: Biden Itu Agen Kami

Sabtu, 25 Juni 2022 - 07:34 WIB
loading...
TV Rusia Ledek AS saat Moskow Raup Untung dari Minyak: Biden Itu Agen Kami
Panelis televisi pemerintah Rusia meledek pemerintah AS dan Presiden Joe Biden karena sanksi yang dijatuhkan Washington malah membuat Moskow meraup untung dari penjualan minyak. Foto/Twitter @francis_scarr
A A A
MOSKOW - Moskow meraup untung dari penjualan minyak justru ketika Amerika Serikat (AS) dan sekutunya menjatuhkan sanksi pada Rusia atas invasinya ke Ukraina .

Keuntungan dari minyak tersebut dimanfaatkan televisi (TV) pemerintah Presiden Vladimir Putin untuk mengolok-olok pemerintah Presiden Joe Biden.

Dalam siaran televisi pemerintah Rusia, seorang panelis mengatakan bahwa "kenaikan harga Putin" sebenarnya adalah "surplus anggaran Biden".

Dalam sebuah video yang di-posting di Twitter oleh jurnalis BBC Francis Scarr, seorang komentator di televisi pemerintah Rusia mengatakan, "Biden tentu saja adalah agen kami." "Mungkin dia benar-benar orang kami," ujarnya.

Baca juga: Pakar Militer: Ancam Rusia, Putin Membangunkan Raksasa yang Sedang Tidur

"Karena pada prinsipnya apa yang dilakukan Biden bahkan tidak terjadi pada presiden Amerika mana pun sebelum dia," kata komentator itu, yang dilansir Newsweek, Sabtu (25/6/2022).

“Artinya, sanksi yang dijatuhkan oleh Biden telah menyebabkan anggaran kami menerima rekor pendapatan," paparnya.

"Artinya, karena Putin merebut Eropa dengan tangan besi, pendapatan minyak kami telah tumbuh begitu banyak sehingga sekarang, dalam skema besar, setiap hari operasi militer khusus memberi kami uang."

Sejak awal invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, mitra Barat di G7 dan Uni Eropa telah menerapkan berbagai sanksi, tetapi utusan utama Rusia untuk AS telah memperingatkan bahwa kampanye sanksi menyeluruh yang dilakukan oleh Presiden Joe Biden dan sekutunya telah menjadi bumerang, malah merugikan ekonomi AS.

"Pemberlakuan pembatasan yang sembrono hanya memperburuk situasi ekonomi AS. Jadi ternyata dalam demam anti-Rusia, Washington siap menembak dirinya sendiri dan menari secara bersamaan," kata Duta Besar Rusia untuk AS Anatoly Antonov.

"Kelihatannya tidak masuk akal," katanya lagi.

Sementara itu, Rusia telah melihat pendapatan berbasis minyak yang sangat besar karena harga bensin di AS, sementara baru-baru ini menunjukkan sedikit penurunan, terus melayang di sekitar USD5 per galon secara nasional dan inflasi tetap pada level tertinggi 40 tahun.

Sebuah laporan dari Centre for Research on Energy and Clean Air, sebuah organisasi penelitian independen yang berlokasi di Finlandia, menunjukkan bahwa Putin menghasilkan lebih banyak uang dari ekspor minyak selama 100 hari pertama perang daripada yang dihabiskan negaranya untuk berperang di Ukraina.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Rusia menghasilkan 93 miliar euro—atau sekitar USD97 miliar—yang berarti sekitar USD1 miliar setiap hari dalam ekspor bahan bakar fosil.

Pemerintahan Biden terus-menerus menyalahkan Putin dan Rusia atas gejolak ekonomi di AS, meskipun awal pekan ini Ketua Federal Reserve Jerome Powell, ketika ditanyai oleh seorang anggota Parlemen Partai Republik selama sidang Senat, mengatakan bahwa inflasi AS yang tinggi terjadi sebelum invasi Rusia ke Ukraina.

Sementara AS telah melarang semua impor minyak dan gas Rusia, komentator TV pemerintah Rusia telah menyatakan bahwa sanksi dapat dicabut pada gandum sebagai langkah untuk mencegah kelaparan global.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1070 seconds (10.177#12.26)