Rumah Muslim India Dibuldoser, Ribuan Orang Turun ke Jalan

Kamis, 16 Juni 2022 - 23:36 WIB
loading...
Rumah Muslim India Dibuldoser, Ribuan Orang Turun ke Jalan
Ribuan orang turun ke jalan memprotes penghancuran rumah Muslim India. Foto/Globe and Mail
A A A
LUCKNOW - Aksi protes meletus di sejumlah kota India mengutuk pembongkaran rumah dan toko milik kelompok Muslim. Sejumlah kritikus menyebut tindakan tersebut sebagai "keadilan buldoser" yang ditujukan untuk menghukum para aktivis dari kelompok minoritas.

Muslim India melakukan aksi protes atas pernyataan yang menghina Islam dan Nabi Muhammad SAW yang dilakukan oleh dua juru bicara partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata, pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi. Partai itu kemudian menangguhkan salah satu dari mereka dan memecat yang lain, mengeluarkan pernyataan langka yang mengatakan sangat mencela penghinaan terhadap kepribadian agama mana pun.

Pihak berwenang di negara bagian utara Uttar Pradesh mengendarai buldoser untuk meruntuhkan rumah seorang pengunjuk rasa pada Sabtu lalu setelah aksi unjuk rasa pada harisebelumnya berubah menjadi kerusuhan. Buldoser juga menghancurkan properti pengunjuk rasa di dua kota lain di Uttar Pradesh pekan lalu.

Pada bulan April, pihak berwenang di New Delhi menggunakan buldoser untuk menghancurkan toko-toko milik Muslim beberapa hari setelah kekerasan komunal di mana puluhan orang ditangkap. Insiden serupa telah dilaporkan di negara bagian lain.

Baca juga: India Sangat Tegang, 400 Muslim Ditangkap dalam Protes Penghinaan Nabi Muhammad

Pada hari Selasa, 12 orang terkemuka, termasuk mantan hakim dan pengacara Mahkamah Agung dan Pengadilan Tinggi, mengirim surat kepada hakim agung India mendesaknya untuk mengadakan sidang tentang pembongkaran, menyebut tindakan itu ilegal dan suatu bentuk hukuman di luar hukum kolektif. Mereka menuduh pemerintah Uttar Pradesh menekan perbedaan pendapat dengan menggunakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa.

“Pembongkaran tersebut merupakan pelanggaran berat terhadap norma dan etika konstitusional,” kata Nilanjan Mukhopadhyay, seorang spesialis politik nasionalis Hindu dan penulis biografi Modi, seperti dikutip dari The Associated Press, Kamis (16/6/2022).

Selama akhir pekan, kepala menteri Uttar Pradesh, Yogi Adityanath, seorang biksu Hindu yang berubah menjadi politisi partai, mengatakan kepada otoritas negara untuk menghancurkan bangunan ilegal milik orang-orang yang terkait dengan protes hari Jumat, di mana lebih dari 300 orang ditangkap.

Pada hari Sabtu, penasihat media Adityanath men-tweet foto buldoser.

Baca juga: Pemimpin Kelompok Muslim India Imbau Pengikutnya Hindari Aksi Protes
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2215 seconds (10.177#12.26)