Rusia Protes Israel Izinkan Pemukim Yahudi Beli Properti Gereja Ortodoks Yunani

Kamis, 16 Juni 2022 - 15:21 WIB
loading...
Rusia Protes Israel Izinkan Pemukim Yahudi Beli Properti Gereja Ortodoks Yunani
Pemandangan Kota Tua Yerusalem, termasuk kompleks Masjid Al Aqsa di Yerusalem, 8 Juni 2022. Foto/REUTERS
A A A
MOSKOW - Rusia mengatakan "sangat khawatir" setelah pengadilan tinggi Israel memutuskan kelompok pemukim Yahudi Ateret Cohanim secara legal membeli properti di Yerusalem timur dari Gereja Ortodoks Yunani.

Organisasi Ateret Cohanim berusaha melakukan “Yudaisasi” Yerusalem timur yang dicaplok Israel. Salah satu cara yang mereka lakukan adalah melakukan pembelian properti milik warga Muslim atau Kristen.

Yang terbaru, Ateret Cohanim membeli tiga bangunan dari Gereja Ortodoks Yunani dalam kesepakatan kontroversial yang dibuat secara rahasia pada 2004.

Baca juga: Israel Ingin Normalisasi Hubungan dengan Indonesia dan Arab Saudi

Gereja mengajukan tuntutan terhadap Ateret Cohanim. Menurut pihak Gereja, properti tersebut diperoleh Ateret Cohanim secara ilegal dan tanpa izin Gereja.

Baca juga: Ukraina Ungkap Alasan Tak Mau Negosiasi dengan Rusia

"Kami sangatkhawatir dengan situasi mengenai kehadiran Kristen di Yerusalem," papar juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Rusia Maria Zakharova dalam pernyataan, sepekan setelah Mahkamah Agung (MA) Israel menolak banding gereja.

“Keputusan seperti itu dapat diprediksi merusak perdamaian antaragama dan menimbulkan kekhawatiran yang sah tentang posisi komunitas Kristen di Tanah Suci,” ujar Zakharova.

Ketegangan antara Rusia dan Israel telah meningkat sejak dimulainya intervensi militer Moskow di Ukraina, dengan Moskow menuduh Israel mendukung “rezim neo-Nazi” di Kiev.

Pada April, Rusia meminta Israel menyerahkan kepemilikan Gereja Alexander Nevsky yang diperebutkan di Yerusalem setelah transfer yang disetujui oleh pemerintah Israel sebelumnya, dihentikan prosesnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4086 seconds (10.177#12.26)