Biden Ajukan Syarat Bertemu dengan Kim Jong-un

Minggu, 22 Mei 2022 - 06:54 WIB
loading...
Biden Ajukan Syarat Bertemu dengan Kim Jong-un
Presiden AS Joe Biden mengajukan syarat pertemuan dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un. Foto/Bloomberg
A A A
SEOUL - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menetapkan syarat untuk bertemu dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un . Hal itu diungkapkannya dalam perjalanan pertamanya ke Asia sejak menjabat sebagai orang nomor satu di AS.

“Mengenai apakah saya akan bertemu dengan pemimpin Korea Utara, itu akan tergantung pada apakah dia tulus dan apakah dia serius,” kata Biden kepada wartawan saat jumpa pers bersama Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, seperti dikutip dari ABC News, Minggu (22/5/2022).

Dalam kesempatan itu, Biden juga mengungkapkan bahwa AS telah menawarkan vaksin COVID-19 ke Korea Utara tanpa prasyarat tetapi tidak menerima jawaban. Virus Corona tampaknya melonjak di Korea Utara, dengan 2,4 juta orang "sakit demam" pada Kamis.

"Jawabannya ya, kami telah menawarkan vaksin, tidak hanya ke Korea Utara, tetapi juga ke China," ujar Biden.

"Dan kami siap untuk melakukannya segera. (Tapi) kami tidak mendapat tanggapan," imbuhnya.

Baca juga: Biden Tawarkan Kirim Vaksin Covid-19 ke Korut, Pyongyang Tak Merespon

Selama konferensi pers bersama di Seoul, Biden dan Yoon membahas peningkatan dukungan AS untuk Korea Selatan dalam menghadapi agresi Korea Utara.

"Hari ini, Presiden Yoon dan saya berkomitmen untuk memperkuat keterlibatan erat kami dan bekerja sama untuk menghadapi tantangan keamanan regional, termasuk mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh Republik Demokratik Rakyat Korea dengan lebih memperkuat postur pencegahan kami dan bekerja menuju denuklirisasi penuh Semenanjung Korea," kata Biden menggunakan nama resmi dari Korea Utara.

Kedua pemimpin sepakat untuk mempertimbangkan perluasan latihan militer gabungan dan pelatihan di Semenanjung Korea.

Yoon, presiden baru Korea Selatan yang baru terpilih, menegaskan kembali Sabtu bahwa tujuan bersama mereka adalah denuklirisasi total Korea Utara.

Baca juga: Cegah Ancaman Korut, AS-Korsel Pertimbangkan Perluas Latihan Militer

Saat kampanye presiden, Biden mengambil sikap yang lebih keras terhadap pemimpin Korea Utara daripada pendahulunya. Mantan Presiden Donald Trump sering memuji Kim Jong-un, pernah mengatakan dia memiliki visi yang "hebat dan indah" untuk negaranya. Trump dan Kim sendiri mengadakan tiga pertemuan penting selama masa kepresidenannya.

Tahun lalu, Biden mengatakan dia hanya akan bertemu dengan Kim Jong-un selama dia berkomitmen untuk berdiskusi tentang pembongkaran persenjataan nuklir Korea Utara.

"Apa yang tidak akan saya lakukan adalah apa yang telah dilakukan di masa lalu," kata Biden saat itu.

"Saya tidak akan memberikan semua yang dia cari, pengakuan internasional sebagai yang sah, dan memberinya apa yang memungkinkan dia untuk bergerak ke arah yang tampak lebih serius tentang apa yang sama sekali tidak serius," ia menambahkan.

Biden memulai perjalanan enam harinya di Korea Selatan pada hari Jumat dan akan mengakhiri perjalanan di Tokyo, Jepang, di mana ia akan bertemu dengan Kaisar Jepang Naruhito dan Perdana Menteri Kishida Fumio.

Baca juga: Biden Salah Sebut Nama Presiden Korsel saat Kunjungi Pabrik Samsung

Gedung Putih mengatakan perjalanan itu datang pada momen penting dalam agenda kebijakan luar negeri Biden.

"Pesan yang kami coba sampaikan dalam perjalanan ini adalah pesan dari visi afirmatif tentang seperti apa dunia ini jika demokrasi dan masyarakat terbuka di dunia berdiri bersama untuk membentuk aturan, untuk menentukan arsitektur keamanan kawasan, untuk memperkuat aliansi bersejarah yang tangguh, kuat," kata Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan kepada wartawan minggu ini.

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1475 seconds (10.55#12.26)