Rusia Dilaporkan Latih Lumba-lumba untuk Jaga Pangkalan AL di Laut Hitam

Kamis, 28 April 2022 - 14:27 WIB
loading...
Rusia Dilaporkan Latih Lumba-lumba untuk Jaga Pangkalan AL di Laut Hitam
Foto satelit memperlihatkan kandang lumba-lumba di pintu masuk pangkalan angkatan laut Rusia di Laut Hitam. Foto/The Times of News
A A A
WASHINGTON - Sebuah laporan menyatakan gambar satelit menunjukkan Rusia menggunakan lumba-lumba terlatih untuk menjaga pangkalan Angkatan Lautnya di Laut Hitam .

Laporan US Naval Institute Amerika Serikat (AS) pada hari Rabu mengatakan bahwa Angkatan Laut Rusia menempatkan dua kandang lumba-lumba di pintu masuk ke pelabuhan Sevastopol, di lepas pantai Crimea .

Gambar satelit yang diberikan kepada Washington Examiner oleh Maxar Technologies menunjukkan kandang lumba-lumba di pintu masuk pelabuhan, yang digunakan sebagai pangkalan angkatan laut oleh pasukan Rusia. Menurut laporan itu, kandang ditempatkan di sana sekitar waktu invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina.

"Pelabuhan Sevastopol adalah pangkalan angkatan laut Rusia yang paling signifikan di Laut Hitam, dan lumba-lumba terlatih mungkin telah ditempatkan di pintu masuk pelabuhan untuk melindungi dari sabotase bawah laut oleh pasukan operasi khusus Ukraina," menurut analisis US Naval Institute seperti dikutip dari Washington Examiner, Kamis (28/4/2022).

Baca juga: AS Bantu Ukraina Tembak Jatuh Pesawat Rusia yang Membawa Pasukan

Seorang juru bicara Maxar Technologies mengatakan kepada Washington Examiner bahwa dia setuju dengan penilaian analitik yang dibuat dalam laporan US Naval Institute.

Foto-foto satelit yang diambil pada 7 April oleh Maxar Technologies menunjukkan puncak jingga dari kandang lumba-lumba di atas air tepat di dalam dinding laut di pintu masuk ke pelabuhan yang luas.

"Lumba-lumba oleh para ahli angkatan laut secara luas dianggap sebagai pertahanan yang efektif terhadap serangan oleh tim penyelam," catatan laporan itu.

Menurut laporan tersebut sejak aneksasi Crimea oleh Rusia pada tahun 2014, program militer mamalia laut yang dikembangkan oleh Angkatan Laut Soviet selama Perang Dingin, seperti pelatihan lumba-lumba, telah diperluas.

Baca juga: Rusia Hancurkan Sejumlah Besar Senjata yang Dipasok Barat di Ukraina

Paus Beluga, anjing laut, singa laut, dan lumba-lumba hidung botol telah dilatih oleh Rusia untuk keperluan militer.

Pada 2019, seekor paus beluga yang diyakini pernah menjadi aset militer Rusia terlihat di Norwegia dengan tali kekang bertuliskan "Peralatan St. Petersburg."

Tidak diketahui apakah Ukraina telah melakukan tindakan militer bawah laut terhadap angkatan laut Rusia, tetapi pejabat Ukraina mengklaim telah menghancurkan kapal utama armada Laut Hitam Rusia dengan rudal awal bulan ini.

Bagaimanapun, kapal-kapal di pangkalan angkatan laut Sevastopol akan berada di luar jangkauan rudal Ukraina yang diketahui.

Baca juga: Putin Bersumpah Respons Cepat Jika Ada yang Intervensi di Ukraina

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2007 seconds (11.252#12.26)