Mengejutkan, 18 Drone China Mata-matai Instalasi Nuklir Inggris dalam 2 Tahun

Rabu, 27 April 2022 - 02:13 WIB
loading...
Mengejutkan, 18 Drone China Mata-matai Instalasi Nuklir Inggris dalam 2 Tahun
Sekitar 18 drone China dilaporkan memata-matai instalasi nuklir Inggris dalam 2 tahun terakhir. Foto/CCTV
A A A
LONDON - Pada saat Inggris sedang dianggap sebagai lokasi potensial untuk penyimpanan senjata nuklir NATO, pengungkapan mengejutkan tentang spionase China atas instalasi nuklir Inggris telah mengirimkan bel alarm berdering dalam pembentukan keamanan negara.

Pejabat pertahanan London percaya bahwa mata-mata Beijing bertanggung jawab atas 18 penampakan drone di lokasi militer dan fasilitas listrik di sekitar Inggris dalam dua tahun.

Mengutip The Mirror, Selasa (26/4/2022), penampakan drone-drone itu dilaporkan terjadi antara 2019 hingga 2021, namun lokasi pangkalan militer yang dimaksud dirahasiakan karena alasan keamanan nasional.

Pengungkapan itu muncul ketika para kepala intelijen memperingatkan bahwa China ingin mencuri rahasia paling sensitif Inggris.

Baca juga: Rusia Peringatkan Barat soal Ancaman Perang Nuklir di Ukraina

Tuduhan terhadap China karena melakukan kegiatan spionase dengan menerjunkan pesawat tak berawaknya datang beberapa bulan setelah peringatan langka dikeluarkan terhadapnya oleh badan mata-mata Inggris, MI5.

Pada bulan Januari, MI5 memperingatkan bahwa seorang agen China telah menyusup ke Parlemen Inggris untuk mencuri rahasia negara. Namun, menerbangkan drone di atas instalasi sensitif dapat menjadi kontroversi yang lebih besar antara kedua negara.

Satu laporan situs nuklir berbunyi: "Personel keamanan melaporkan sebuah pesawat tak berawak diterbangkan dekat dengan fasilitas."

Laporan lain mennyebutkan, "Drone mendarat di daerah itu dan pangkalan udara diamankan oleh personel keamanan."
Laporan ketiga berbunyi, “Petugas melaporkan melihat drone terbang. Tidak ada drone yang ditemukan setelah pencarian lebih lanjut.”

Di bawah Undang-Undang Kebebasan Informasi, The Sunday People memperoleh informasi tentang aktivitas pesawat tak berawak dan diberitahu oleh mantan perwira intelijen Letnan Kolonel Philip Ingram bahwa orang China memiliki program spionase yang sangat matang dan canggih yang berjalan di seluruh Inggris.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3185 seconds (10.177#12.26)