Rusia Ancam Sebar Senjata Nuklir di Jantung Eropa Jika Swedia-Finlandia Gabung NATO

Jum'at, 15 April 2022 - 00:22 WIB
loading...
Rusia Ancam Sebar Senjata Nuklir di Jantung Eropa Jika Swedia-Finlandia Gabung NATO
Rusia Ancam Sebar Senjata Nuklir di Jantung Eropa Jika Swedia-Finlandia Gabung NATO. FOTO/Reuters
A A A
MOSKOW - Salah satu sekutu terdekat Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan NATO pada Kamis (14/4/2022), jika Swedia dan Finlandia bergabung dengan aliansi militer yang dipimpin AS, maka Rusia akan mengerahkan senjata nuklir dan rudal hipersonik ke jantung Eropa.

Finlandia, yang berbagi perbatasan sepanjang 1.300 km dengan Rusia sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan NATO. Demikian juga dengan Swedia. Finlandia akan memutuskan dalam beberapa minggu ke depan, Perdana Menteri Sanna Marin mengatakan pada Rabu (13/4/2022).

Baca: Jika Swedia dan Finlandia Gabung NATO, Medvedev: Daftar Musuh Rusia Bertambah

Dmitry Medvedev, wakil ketua Dewan Keamanan Rusia, mengatakan, jika Swedia dan Finlandia bergabung dengan NATO, maka Rusia harus memperkuat Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udaranya di Laut Baltik.

Medvedev juga secara eksplisit mengangkat ancaman nuklir dengan mengatakan bahwa tidak akan ada lagi pembicaraan tentang Baltik yang "bebas nuklir" - di mana Rusia memiliki eksklave Kaliningrad yang diapit di antara Polandia dan Lithuania.

"Tidak ada lagi pembicaraan tentang status bebas nuklir untuk Baltik - keseimbangan harus dipulihkan," kata Medvedev, seperti dikutip dari Reuters.

Medvedev yang menjabat sebagai Presiden Rusia dari 2008 hingga 2012 mengatakan, dia berharap Finlandia dan Swedia akan mengambil keputusan yang masuk akal. Jika tidak, katanya, mereka harus hidup dengan senjata nuklir dan rudal hipersonik di dekat rumah.

Baca: Finlandia Akan Gerak Cepat Bikin Keputusan soal Gabung NATO

Rusia memiliki persenjataan hulu ledak nuklir terbesar di dunia dan bersama dengan China dan Amerika Serikat adalah salah satu pemimpin global dalam teknologi rudal hipersonik.

Sementara Lithuania mengatakan, ancaman Rusia bukanlah hal baru dan bahwa Moskow telah mengerahkan senjata nuklir ke Kaliningrad jauh sebelum perang di Ukraina. NATO tidak segera menanggapi peringatan Rusia.

Namun, kemungkinan aksesi Finlandia dan Swedia ke NATO - didirikan pada tahun 1949 untuk memberikan keamanan Barat terhadap Uni Soviet - akan menjadi salah satu konsekuensi strategis terbesar dari perang di Ukraina.

Baca: Rusia: Kendaraan Pengangkut Senjata AS dan NATO Target Sah

Finlandia memperoleh kemerdekaan dari Rusia pada tahun 1917 dan berperang dua kali melawannya selama Perang Dunia II, di mana Finlandia kehilangan beberapa wilayah. Pada hari Kamis, Finlandia mengumumkan latihan militer di Finlandia Barat dengan partisipasi Inggris, Amerika Serikat, Latvia dan Estonia.

Sedangkan Swedia tidak pernah berperang selama 200 tahun. Kebijakan luar negeri telah difokuskan pada mendukung demokrasi dan perlucutan senjata nuklir.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1450 seconds (10.101#12.26)