Helikopter Pasukan Perdamaian PBB Jatuh di Kongo, 8 Tewas

Rabu, 30 Maret 2022 - 13:28 WIB
loading...
Helikopter Pasukan Perdamaian PBB Jatuh di Kongo, 8 Tewas
Helikopter pasukan perdamaian PBB jatuh di Kongo, 8 tewas. Foto/Ilustrasi
A A A
KINSHASA - Delapan anggota MONUSCO, misi penjaga perdamaian PBB di Republik Demokratik Kongo , tewas ketika helikopter mereka jatuh di dekat perbatasan dengan Rwanda pada Selasa (29/3/2022). Militer Kongo menuduh gerilyawan Gerakan 23 Maret menembak jatuh helikopter itu, namun dibantah oleh pemberontak.

MONUSCO mengatakan helikopter Pakistan dengan nomor ekor 810 sedang dalam penerbangan pengintaian di atas Tshanzu, di Provinsi Kivu Utara, dekat perbatasan dengan Rwanda dan Uganda. Helikopter itu jatuh pada hari Selasa di wilayah yang dikendalikan oleh pemberontak, yang dikenal sebagai M23, menurut sebuah pernyataan oleh juru bicara militer Kongo Jenderal Sylvain Ekenge.

Selain enam awak Pakistan, helikopter itu membawa Letnan Kolonel Rusia Alexey Mizyura dan Letnan Kolonel Serbia Dejan Stanojevic, keduanya bertugas di MONUSCO. Militer Pakistan mengatakan kedelapan orang itu tewas dalam kecelakaan tersebut, tetapi tidak merinci penyebabnya.



Wakil komandan MONUSCO Jenderal Benoit Chavanat mengumumkan pada Selasa pagi bahwa pasukan PBB tidak secara langsung terlibat dalam pertempuran melawan M23, tetapi bagian dari mandatnya adalah untuk “bertindak mendukung” militer Kongo untuk melindungi warga sipil seperti dilansir dari Russia Today, Rabu (30/3/2022).

Daerah itu telah menjadi ajang pertempuran yang sedang berlangsung antara militer Kongo dan M23. Militan yang didukung Rwanda itu diperkirakan telah dikalahkan pada tahun 2013, dengan bantuan pasukan penjaga perdamaian PBB, tetapi bangkit kembali pada November tahun lalu. Militer Kongo menuduh Rwanda membantu M23 melakukan serangan di Kivu Utara selama akhir pekan.

Baca juga: Ukraina Tarik Pulang Pasukan Penjaga Perdamaian PBB dari Kongo

Sementara itu, Uganda mengatakan angkatan bersenjatanya bentrok dengan M23 di dekat perbatasan dengan Kongo, setelah pemberontak menembaki pemukiman sipil.

"Pasukan kami merespons dan 14 pemberontak tewas, tujuh ditawan perang," kata juru bicara militer Uganda Brigadir Felix Kulayigye, menurut AFP.

"Seorang tentara Uganda juga tewas dalam pertempuran itu," imbuhnya.

Baca juga: Kongo Vonis Mati 51 Orang Atas Pembunuhan Penyelidik PBB
(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1866 seconds (11.252#12.26)