Raja Salman: Menyakitkan, Menyambut Ramadhan tanpa Salat di Masjid

loading...
Raja Salman: Menyakitkan, Menyambut Ramadhan tanpa Salat di Masjid
Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud dari Kerajaan Arab Saudi. Foto/SPA
RIYADH - Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud dari Arab Saudi meluapkan kesedihannya saat menyapa umat Islam di Kerajaan dan seluruh dunia yang menyambut bulan suci Ramadhan. Penjaga Dua Masjid Suci ini sedih karena menyambut bulan suci tanpa salat di masjid akibat pandemi virus corona jenis baru, COVID-19.

Dalam sebuah pidato, yang disampaikan atas namanya oleh Pelaksana Tugas (Plt) Menteri Media Majed Al-Qasabi, Raja Salman menggarisbawahi perlunya untuk terus bekerja keras guna mengatasi masa sulit yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Raja menyatakan kesedihan atas kesulitan dalam kelancaran pelaksanaan ritual ibadah selama bulan Ramadhan akibat pecahnya pandemi COVID-19.

“Sejujurnya, sangat menyakitkan bagi saya untuk menyambut bulan Ramadhan yang mulia dalam keadaan yang melarang kita melakukan salat berjamaah dan salat Tarawih dan Qiymullail Ramadhan di rumah-rumah Tuhan," bunyi pidato Raja Salman, seperti dikutip Saudi Gazette.



Sama seperti Indonesia, awal Ramadhan di Arab Saudi jatuh pada Jumat (24/4/2020).

"Semua ini karena tindakan pencegahan yang diambil untuk menyelamatkan nyawa manusia dan kesejahteraan mereka dalam menghadapi pandemi coronavirus," lanjut pidato Raja Salman sambil menekankan bahwa ketentuan Syariah Islam adalah menjaga kehidupan manusia.

“Ramadhan telah memasuki tahun ini ketika kita hidup dalam keadaan yang memiliki dampak ekstrem pada seluruh umat manusia dan kita sedang melewati fase sulit dan sensitif dari sejarah dunia karena pecahnya pandemi, meskipun langkah-langkah yang diambil oleh negara-negara di dunia dan organisasi kemanusiaan untuk mencegah penyebarannya," imbuh Raja Salman.



Dia menambahkan bahwa Kerajaan ingin melayani warga dan ekspatriat serta memastikan keselamatan mereka.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top