Kisah El Chapo Jadi Pecandu Seks di Penjara: Tiduri Wanita Sebanyak Mungkin

Sabtu, 22 Januari 2022 - 16:23 WIB
loading...
Kisah El Chapo Jadi Pecandu Seks di Penjara: Tiduri Wanita Sebanyak Mungkin
Bos kartel narkoba Sinaloa, Meksiko, Joaquín El Chapo Guzmán Loera menjadi pecandu seks ketika pertama kali masuk penjara di Meksiko. Foto/REUTERS
A A A
MEXICO CITY - Ketika bos kartel narkoba Sinaloa, Meksiko, Joaquín " El Chapo " Guzmán Loera, dijebloskan ke penjara untuk pertama kalinya, dia mengubah dirinya menjadi raja koloni tahanan. Dia memesan makanan, narkoba dan banyak wanita sesuai permintaan.

“Selama bertahun-tahun di [penjara] Puente Grande, El Chapo adalah pecandu narkoba dan seks,” tulis wartawan Meksiko, Anabel Hernandez, dalam buku berjudul “Emma and the Other Narco Women” (Penerbitan Grijalbo), yang akan diterbitkan pada 25 Januari 2022.

Baca juga: Polisi Ini Dipenjara karena Rekam 51 Wanita Telanjang dengan Kamera Mata-mata

Dia menambahkan bahwa El Chapo bersaing dengan sesama tahanan; Hector Luis Palma Salazar, yang juga seorang pengedar narkoba Sinaloa. Mereka bersaing dalam hal siapa yang bisa bertahan paling lama selama tindakan seksual dan siapa yang bisa mengumpulkan jumlah pasangan terbanyak.

“Mereka membawa pelacur dari luar, dan jika itu tidak memungkinkan, mereka membayar perawat, petugas kebersihan, dan juru masak yang bekerja di sistem [lembaga] pemasyarakatan,” tulis Hernandez, yang dilansir New York Post.

Para pria juga berhubungan seks dengan tahanan wanita yang ditahan di bagian fasilitas pria.

Di antara kekasih El Chapo adalah Zulema Yulia Hernandez (23) yang menjalani hukuman karena perampokan.

El Chapo, yang saat itu adalah ayah lima anak yang sudah menikah, membuat Zulema hamil setidaknya dua kali dan mengatur agar dia melakukan aborsi di penjara.

Sementara itu, El Chapo memerintahkan agar seorang tahanan wanita yang tidak disebutkan namanya yang menolak keinginannya dipukuli dan diperkosa dengan kejam.

Anabel Hernandez menulis bahwa gembong narkoba juga memiliki makanan dari restoran Meksiko terbaik yang dikirim ke selnya, serta—mungkin tidak mengejutkan, mengingat persaingannya dengan Salazar—adalah Viagra.

El Chapo, yang memulai kehidupan kriminalnya pada 1970-an sebagai pengemudi penyelundup narkoba Miguel Angel Felix Gallardo, dijebloskan ke penjara pada 1993 karena perannya dalam pembunuhan Kardinal Juan Jesus Posadas Ocampo, yang ditembak mati di tempat parkir bandara internasional di Guadalajara.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1052 seconds (10.101#12.26)